Berita / SBN / Artikel

Penjualan SR016 Ditetapkan Rp18,4 Triliun, Ini Capaian Sukuk Ritel Pertama 2022

SR016 menarik 44.579 investor dari seluruh 34 provinsi di Indonesia
Hanum Kusuma Dewi • 22 Mar 2022
cover

Banner Sukuk Negara Ritel seri SR016. (Kemenkeu)

Bareksa - Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko atas nama Menteri Keuangan pada 21 Maret 2022, menetapkan hasil penjualan Sukuk Ritel seri SR016 sebesar Rp18,4 triliun. 

Ditawarkan selama periode 25 Februari hingga 17 Maret 2022, SR016 merupakan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) Ritel pertama 2022. 

Sukuk Ritel seri SR016 ini menggunakan akad Ijarah Asset to be Leased, dengan menggunakan Barang Milik Negara (BMN) dan Proyek APBN tahun 2022 sebagai underlying assets

SR016 ditawarkan dengan kupon terendah sepanjang sejarah penerbitan SBSN riteltradable yaitu sebesar 4,95 persen. Walaupun tidak ada seri Sukuk Ritel yang jatuh tempo di awal tahun, animo masyarakat sangat tinggi untuk berinvestasi di SR016. Antusiasme masyarakat juga terlihat dari keikutsertaan dalam kegiatan edukasi yang dilaksanakan sepanjang masa penawaran SR016

Baca juga Begini Alasan Sukuk Ritel SR016 Sangat Menarik untuk Dikoleksi

Penjualan SR016 kali ini didukung dengan campaign dan kegiatan edukasi ke masyarakat dan edukasi langsung ke proyek-proyek penerima SBSN melalui berbagai kegiatan online dan optimalisasi media sosial untuk memberikan informasi tentang investasi di pasar keuangan, khususnya investasi SBN ritel.   

Menurut keterangan DJPPR, SR016 menarik sebanyak 44.579 investor dari seluruh provinsi di Indonesia. Adapun beberapa catatan capaian keberhasilan penjualan SR016 sebagai berikut:

  1. Kupon SR016 sebesar 4,95 persen tetap per tahun merupakan yang terendah sepanjang sejarah penerbitan SBSN Riteltradable, sejalan dengan kebijakan pemerintah dalam upaya menurunkan yield dan menekan cost penerbitan SBN.
  2. Rata-rata pemesanan SR016 sebesar Rp412,96 juta, terendah sepanjang penerbitan SBN Riteltradable dengan platform e-SBN, sebagai dampak dari penurunan maksimum pemesanan menjadi Rp2 miliar per investor.
  3. Generasi Y/Milenial yang membeli SR016 tercatat sebanyak 18.416 orang, atau 41,31 persen dari total investor, merupakan yang terbesar sepanjang penerbitan SBSN Riteltradable dengan platform e-SBN. Total pembelian oleh Generasi Y/Milenial sebesar Rp3,57 triliun, atau 19,41 persen dari total penjualan. 
  4. Generasi Z yang membeli SR016 sebanyak 586 investor (1,31 persen dari total investor), merupakan yang terbesar sepanjang penerbitan SBSN Riteltradable dengan platform e-SBN. Total pembelian oleh Generasi Z sebesar Rp149,52 miliar (0,81 persen dari total penjualan). Rata-rata pembelian oleh investor Generasi Z adalah sebesar Rp255,16 juta. 
  5. Jumlah investor yang membeli SR016 dengan nominal Rp1 juta sebanyak 3.008 investor atau 6,75 persen dari total investor. Proporsi terhadap total investor pada SR016 ini merupakan yang paling besar sepanjang penerbitan SBN Ritel dengan platform e-SBN.
  6. Dari sisi profesi, investor Wiraswasta mencatat nominal pembelian terbesar yaitu Rp7,13 triliun (38,73 persen dari total penjualan), sedangkan investor Pegawai Swasta merupakan jumlah investor terbanyak yaitu 14.344 investor (32,18 persen dari total investor). Dominasi investor Wiraswasta dari sisi nominal pemesanan dan Pegawai Swasta dari sisi jumlah investor mengalami penurunan dibandingkan seri sebelumnya. 
  7. Partisipasi investor ASN/TNI/Polri pada SR016 adalah sebesar Rp927,94 miliar (5,04 persen dari total penjualan) dengan jumlah investor sebanyak 2.990 (6,71 persen dari total investor). Partisipasi investor ASN/TNI/Polri mengalami peningkatan dibandingkan seri SR014 dan SR015.
  8. Nominal penjualan terbesar terjadi di provinsi DKI Jakarta, yaitu Rp6,81 triliun (36,99 persen dari total penjualan) dari 13.876 investor (31,13 persen dari total investor). Dominasi pemesanan dan investor dari DKI Jakarta pada SR016 relatif sama dengan seri-seri SBSN Ritel sebelumnya.
  9. Porsi penjualan SR016 di Wilayah Indonesia Timur adalah sebesar 1,06 persen dari total volume penjualan, dengan porsi investor sebanyak 0,93 persen dari total investor. Porsi penjualan dan jumlah investor dari wilayah Indonesia Timur terhadap total penjualan dan total investor pada SR016 merupakan yang paling tinggi sepanjang penerbitan SBSN Ritel dengan platform e-SBN.  Di sisi lain, penjualan SR016 di Wilayah Indonesia Tengah mengalami sedikit penurunan dibandingkan seri sebelumnya.
  10. Dalam penerbitan SR016, jumlah investor baru tercatat sebanyak 20.293 investor atau 45,52 persen dari total investor, dengan nominal pembelian sebesar Rp6,19 triliun (33,63 persen dari total penjualan).

Ingat! Setelah SR016, Ini Jadwal SBN Ritel 2022 Berikutnya

Penerbitan Instrumen SBN Ritel tersebut merupakan bagian dari upaya Pemerintah untuk memperdalam pasar keuangan domestik serta memperluas basis investor, khususnya investor ritel. 

Hasil penerbitan SR016 ini menunjukkan besarnya minat investor pada SR016 di tengah kondisi pasar keuangan yang relatif masih belum stabil dan adanya tren kenaikan yield di pasar SBN domestik.

Baca Begini Testimoni Asoka Investasi SBN dan SR016 di Bareksa

(hm)

***

Ingin berinvestasi sekaligus bantu negara?

Surat Berharga Negara dan Surat Berharga Syariah Negara Ritel bisa dipesan secara online melalui Bareksa selama masa penawaran. 

PT Bareksa Portal Investasi atau Bareksa.com adalah platform e-investasi terintegrasi pertama di Indonesia, yang ditunjuk menjadi mitra distribusi (midis) resmi Kementerian Keuangan untuk penjualan Surat Berharga Negara (SBN) Ritel atau SBSN Ritel secara online. Selain proses registrasi dan transaksi sangat cepat dan mudah, Anda juga dapat memantau investasi Anda dari mana saja dan kapan saja.

Bareksa telah mendapatkan ​penghargaan sebagai midis SBN terbaik selama tiga tahun berturut-turut dari Kementerian Keuangan RI. Penghargaan terbaru yang diterima adalah  penghargaan sebagai Midis SUN dengan  Kinerja Terbaik 2020 dan Midis SBSN dengan Kinerja Terbaik Kategori Fintech 2021. 

Investor Bareksa yang sudah pernah membeli SBN Ritel di Bareksa setelah Juni 2021 bisa langsung memesan SR016 bila masa penawaran telah dibuka. Adapun investor Bareksa yang sudah pernah membeli seri SBN Ritel sebelum Juni 2021 perlu melakukan registrasi ulang.

Daftar ulang akun SBN di Bareksa ini untuk memudahkan dalam melakukan trading (jual-beli) SBN di pasar sekunder, karena Bareksa sudah bermitra dengan sekuritas yaitu Binaartha Sekuritas. Lengkapnya baca ​cara daftar ulang akun SBN Ritel di Bareksa. 

Investor Bareksa yang sudah investasi reksadana tapi belum pernah membeli SBN perlu melengkapi data, agar bisa dibuatkan rekening sub-registry untuk SBN. Data yang dibutuhkan untuk membeli SBN adalah rekening bank yang digunakan untuk menerima kupon.

Segera daftar sekarang di Bareksa agar bisa memesan SBN Ritel seri berikutnya pada masa penawaran. Jangan ketinggalan karena kuota terbatas.

Baca juga Siap-siap! SR016 Segera Terbit, Ini Jadwal Penawaran dan Cara Daftarnya