BeritaArrow iconReksa DanaArrow iconArtikel

Investasi Harus Pakai Uang Dingin, Apa Maksudnya?

Hanum Kusuma Dewi29 Maret 2021
Tags:
Investasi Harus Pakai Uang Dingin, Apa Maksudnya?
Ilustrasi uang dingin yang digambarkan dengan uang lembaran membeku menjadi es. Investasi sebaiknya menggunakan uang dingin agar tidak mengganggu kebutuhan harian. (shutterstock)

Dana darurat dan investasi bisa dikumpulkan bersamaan dengan reksadana

Bareksa.com - Investasi adalah kegiatan menaruh modal dalam aset investasi dengan harapan nilainya akan naik di masa depan. Investasi bisa memberikan keuntungan, tetapi harus dilakukan dengan pengaturan keuangan terlebih dahulu.

Dalam perencanaan keuangan seperti diutarakan oleh financial planner Prita Ghozie, kita harus bisa memisahkan mana kebutuhan harian (living), kebutuhan masa depan (saving), dan hiburan (playing). Ada juga dana darurat, yaitu dana yang sengaja kita cadangkan bila ada kebutuhan mendadak kapan saja.

Baik dana darurat maupun investasi sebaiknya menggunakan uang dingin. Maksudnya terpisah dari keperluan harian. Lantas, apa bedanya dana darurat dan investasi?

Promo Terbaru di Bareksa

Bedanya, untuk investasi kita sudah tahu tujuannya, contoh untuk liburan atau biaya menikah. Sedangkan dana darurat untuk kebutuhan mendadak yang kita tidak tahu, seperti kalau kena musibah PHK atau kehilangan laptop untuk bekerja.

Besaran dana darurat tergantung kondisi kita; untuk yang masih single besarnya sekitar 3 kali pengeluaran bulanan, untuk yang menikah 6 kali dan yang sudah punya anak 12 kali pengeluaran bulanan. Belum punya dana darurat dan investasi? Ini bisa kita kumpulkan secara bersamaan.

Untuk memudahkan kita memulai investasi dan mengatur keuangan, setiap kali menerima gaji bulanan sebaiknya kita langsung menyisihkan ke dalam pos-pos tersebut. Misalnya, 50 persen untuk kebutuhan harian (makan, minum, transportasi, listrik), 30 persen untuk investasi dan dana darurat, serta 20 persen untuk hiburan.

Tabel Ilustrasi Pengaturan Keuangan

Penghasilan bulanan

5.000.000

Pengeluaran rutin

2.500.000

Investasi

750.000

Dana darurat

750.000

Hiburan

1.000.000

Sumber: Bareksa.com

Agar uang investasi dan dana darurat ini terpisah dari kebutuhan harian, ada baiknya kita taruh di tempat berbeda dari rekening bank atau ATM kita. Satu alternatif yang bisa dipilih adalah reksadana pasar uang.

Reksadana dikelola oleh manajer investasi dan diawasi Otoritas Jasa Keuangan sehingga cocok untuk pemula dan mereka yang tidak punya banyak waktu memantau aset investasi.

Investasi reksadana bisa dilakukan secara online menggunakan fitur Invest di aplikasi OVO. Fitur OVO | Invest merupakan kolaborasi OVO dengan Bareksa sebagai APERD yang menyediakan reksadana pasar uang Manulife OVO Bareksa Likuid (MOBLI).

Investasi reksadana di fitur OVO | Invest bisa dimulai dengan Rp10.000 saja. Investasi punya potensi imbal hasil yang lebih tinggi daripada menabung di bank. Selain itu, imbal hasilnya bersih karena tidak terkena pajak atau biaya admin bulanan lagi.

Untuk menghitung perkiraan hasil investasi ini, kita bisa gunakan simulasi. Misalkan kita bisa menyisihkan Rp1,5 juta per bulan untuk investasi dan dana darurat di reksadana pasar uang. Reksadana pasar uang MOBLI mencatat keuntungan 0,27 persen sebulan (per 25 Maret 2021), sekitar 3,24 persen jika disetahunkan.

Grafik Hasil Simulasi Investasi Reksadana

Illustration

Sumber: Bareksa.com

Dalam 12 bulan, kita mengumpulkan uang pokok Rp18 juta dan dengan keuntungan, hasilnya menjadi Rp18,28 juta. Angka ini sudah lebih dari 7 kali pengeluaran bulanan sehingga tidak terasa dana darurat sudah terpenuhi, sekaligus kita memiliki dana investasi untuk kebutuhan di masa depan.

Keunggulan investasi reksadana di OVO | Invest tidak hanya imbal hasil, tetapi juga pendaftarannya mudah langsung dari aplikasi saja. Memantau perkembangan investasi hanya dari rumah, dan pencairan cepat ke OVO Cash, sehingga bisa digunakan langsung untuk pembayaran atau belanja.

Mulai atur keuanganmu dan siapkan masa depan dengan investasi reksadana sekarang juga.

***


Ingin berinvestasi aman di reksadana yang diawasi OJK?

- Daftar jadi nasabah, klik tautan ini

- Beli reksadana, klik tautan ini

- Download aplikasi reksadana Bareksa, klik tautan ini

- Belajar reksadana, klik untuk gabung Komunitas Bareksa di Facebook. GRATIS

DISCLAIMER​

Semua data kinerja investasi yang tertera di dalam artikel ini adalah kinerja masa lalu dan tidak menjamin kinerja di masa mendatang. Investor wajib membaca dan memahami prospektus dan fund fact sheet dalam berinvestasi reksadana.

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Capital Fixed Income Fund

1.777,6

Up0,54%
Up3,36%
Up0,03%
Up6,71%
Up17,19%
Up44,79%

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.328,41

Up1,29%
Up4,10%
Up0,03%
Up5,75%
Up19,16%
-

STAR Stable Income Fund

1.928,13

Up0,49%
Up2,98%
Up0,02%
Up6,01%
Up29,06%
Up64,47%

I-Hajj Syariah Fund

4.828,04

Up0,52%
Up3,07%
Up0,03%
Up6,13%
Up21,90%
Up40,52%

Reksa Dana Syariah Syailendra OVO Bareksa Tunai Likuid

1.142,09

Up0,51%
Up2,86%
Up0,02%
Up5,01%
--

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua