Golongan Profesi dan Asal Provinsi Pembeli ORI017 Terbanyak per Hari Ini

ORI017 yang menawarkan kupon 6,4 persen setiap tahunnya dan bersifat fixed rate
Senin, 06 Juli 2020 17:29:31 WIB Martina Priyanti
Image
Ilustrasi ibu rumah tangga yang gembira karena berinvestasi di ORI017. (123rf)

Bareksa.com - Direktur Surat Utang Negara (SUN) Direktorat Jenderal Pembiayaan dan Pengelolaan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan, Deni Ridwan menyampaikan berdasarkan data berjalan penjualan Obligasi Negara Ritel Indonesia (ORI) seri ORI017 hingga Senin siang (6/7/2020), ada tiga golongan pembeli terbanyak.

"Tiga golongan investor terbesar pembeli ORI017, yakni wiraswastawan, pegawai swasta, dan ibu rumah tangga," kata Deni kepada Bareksa, Senin (6/7/2020).

Menurut Deni, asal provinsi investor terbanyak membeli ORI017 adalah DKI Jakarta, Jawa Barat dan Jawa Timur. Ia menyampaikan pada prinsipnya data-data terkait penjualan ORI017, masih terus berkembang selama masa penawaran ORI017 masih berlangung yakni hingga tiga hari ke depan atau hingga 9 Juli 2020.

Masih menimbang-nimbang untuk membeli ORI017? Jika iya, berikut daftar keuntungan membeli ORI017 yang menawarkan kupon 6,4 persen setiap tahunnya dan bersifat fixed rate.

Keuntungan ORI017

Daftar keuntungan yang bisa diperoleh investor jika berinvestasi ORI017:

Pertama, pembayaran kupon dan pokok sampai dengan jatuh tempo dijamin oleh Undang-Undang SUN dan dananya disediakan dalam APBN setiap tahunnya;
Kedua, pada saat diterbitkan (pasar perdana), kupon ditawarkan lebih tinggi dibandingkan rata-rata
tingkat bunga deposito bank BUMN;
Ketiga, kupon dengan tingkat bunga tetap sampai dengan waktu jatuh tempo;
Keempat, kupon dibayar setiap bulan;
Kelima, dapat diperdagangkan di pasar sekunder melalui mekanisme bursa, transaksi di luar bursa (over the counter), dan/atau melalui sistem ETP (Electronic Trading Platform);
Keenam, tersedianya informasi harga yang wajar atau sedang terjadi di pasar sekunder dari mitra distribusi atau pihak lain yang bekerja sama dengan mitra distribusi;
Ketujuh, kemudahan akses untuk melakukan transaksi pembelian melalui sistem elektronik;
Kedelapan, berpotensi memperoleh keuntungan bila ORI dijual pada harga yang lebih tinggi daripada harga beli setelah memperhitungkan biaya transaksi di pasar sekunder;
Kesembilan, dapat dipinjamkan atau dijaminkan kepada pihak lain, antara lain jaminan dalam pengajuan
pinjaman pada bank umum, lembaga keuangan lainnya, atau jaminan dalam rangka transaksi efek. Kebijakan peminjaman atau penjaminan ORI mengikuti ketentuan dan persyaratan yang berlaku pada masing-masing pihak;
Kesepuluh, memperoleh kesempatan untuk turut serta mendukung pembiayaan pembangunan nasional.

Risiko

Namun, seperti halnya instrumen lainnya, ORI017 juga menyandang potensi risiko. Kementerian Keuangan menyampaikan ada tiga jenis risiko utama yang perlu diperhatikan dari setiap instrumen investasi di pasar keuangan. Ketiga jenis risiko tersebut adalah:

Pertama, risiko gagal bayar (default risk), yaitu risiko di mana investor tidak dapat memperoleh pembayaran dana yang dijanjikan oleh penerbit pada saat produk investasi jatuh tempo kupon dan pokok. Namun, "ORI tidak mempunyai risiko gagal bayar mengingat berdasarkan Undang-Undang SUN, negara menjamin pembayaran kupon dan pokok SUN, termasuk ORI017 sampai dengan jatuh tempo, yang dananya disediakan dalam APBN setiap tahunnya."

Kedua, risiko pasar (market risk), yaitu potensi kerugian (capital loss) bagi Investor akibat faktorfaktor yang mempengaruhi kinerja keseluruhan dari pasar keuangan, antara lain perubahan suku bunga, perubahan fundamental ekonomi, dan kondisi politik yang tidak stabil. Kerugian (capital loss) dapat terjadi apabila investor menjual ORI di pasar sekunder sebelum jatuh tempo pada harga jual yang lebih rendah dari harga belinya.

Risiko pasar dalam investasi ORI dapat dihindari apabila pembeli ORI di pasar perdana tidak menjual ORI sampai dengan jatuh tempo dan hanya menjual ORI jika harga jual (pasar) lebih tinggi daripada harga beli setelah dikurangi biaya transaksi. Pada saat harga pasar turun, investor tetap mendapat kupon setiap bulan sampai jatuh tempo. Investor tetap menerima pelunasan pokok sebesar 100 persen (seratus per seratus) ketika ORI jatuh tempo.

Ketiga, risiko likuiditas (liquidity risk), yaitu risiko di mana investor tidak dapat menjual/ mencairkan produk investasi dalam waktu yang cepat pada harga yang wajar. Risiko likuiditas (liquidity risk) dapat terjadi apabila investor membutuhkan dana dalam waktu cepat akan tetapi ORI tidak dapat dijual pada harga yang wajar.

Disampaikan, risiko ini dapat dihindari karena ORI dapat dijadikan sebagai jaminan dalam pengajuan pinjaman ke bank umum, lembaga keuangan lainnya, atau sebagai jaminan dalam transaksi efek di pasar modal, atau dijual kepada mitra distribusi. Ketentuan dan persyaratan berkaitan dengan penggunaan ORI sebagai jaminan/agunan tersebut tergantung pada kebijakan masing-masing bank dan lembaga keuangan lainnya.

Sudah bersiap investasi di ORI017?

(AM)

***

Ingin berinvestasi sekaligus bantu negara?

Obligasi Negara Ritel seri ORI017 hanya bisa dipesan online selama masa penawaran 15 Juni - 9 Juli 2020 di Bareksa. Belum memiliki akun Bareksa tetapi ingin berinvestasi SBN? Segera daftar di sbn.bareksa.com sekarang, gratis hanya dengan menyiapkan KTP dan NPWP. Baca panduannya di sini.

Bagi yang sudah pernah membeli SBR, ORI atau Sukuk di Bareksa sebelumnya, Anda bisa menggunakan akun di sbn.bareksa.com untuk memesan SBN.

Bila sudah memiliki akun Bareksa untuk reksadana sebelumnya, segera lengkapi data Anda berupa NPWP dan rekening bank yang dimiliki.

Kalau belum punya NPWP, tapi mau beli SBN? Kita juga bisa meminjam NPWP punya orang tua atau suami.

PT Bareksa Portal Investasi atau bareksa.com adalah mitra distribusi resmi Kementerian Keuangan untuk penjualan Surat Berharga Negara (SBN) ritel secara online. Selain proses registrasi dan transaksi sangat cepat dan mudah, Anda juga dapat memantau investasi Anda dari mana saja dan kapan saja.



TOP
10
REKSA DANA

Jenis Reksa Dana 
loading...
Selanjutnya
BELI DAFTAR BERLANGGANAN
Kontak : 62-21-71790970 | marketing@bareksa.com
TERPOPULER