BeritaArrow iconKategoriArrow iconArtikel

Impor Naik Lebih Tinggi dari Ekspor, Pertanda Permintaan Domestik Tetap Kuat?

27 Desember 2017
Tags:
Impor Naik Lebih Tinggi dari Ekspor, Pertanda Permintaan Domestik Tetap Kuat?
Sejumlah pekerja beraktivitas membongkar muat peti kemas di Pelabuhan Pelindo I Perawang di Kabupaten Siak, Riau, Rabu (18/10). PT Pelindo I (Persero) menambah kapasitas lapangan tampung peti kemas Pelabuhan Perawang dari 88 ribu TEU, atau unit ekuivalen dua puluh kaki, menjadi 100 ribu TEU. (ANTARA FOTO/FB Anggoro)

Ekspor melambat setelah harga komoditas ekspor dan pertumbuhan volume cenderung menurun

Bareksa.com - Indonesia kembali mencatat surplus perdagangan pada November 2017. Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), surplus neraca perdagangan pada November 2017 sebesar US$127,2 juta. Secara rinci, nilai ekspor Indonesia pada November 2017 mencapai US$15,28 miliar, meningkat 13,18 persen dibandingkan nilai ekspor pada September 2016 yang sebesar US$13,5 miliar.

Menurunnya surplus neraca dagang pada November diakibatkan kenaikan impor yang jauh lebih tinggi dibanding dengan pertumbuhan ekspor. Pertumbuhan impor secara tahunan (yoy) sebesar 19,6 persen sedangkan pertumbuhan ekspor November 2017 dibanding November 2016 hanya 13,2 persen.

Meski begitu, kinerja ekspor yang masih bertumbuh double digit juga diharapkan mampu menjadi pondasi bagi pergerakan rupiah. (Baca Juga : Cadangan Devisa Tertinggi dalam 17 Tahun Terakhir Bakal Jaga Rupiah di 2018)

Promo Terbaru di Bareksa

Illustration

Menurut analisis Bareksa, secara umum surplus yang lebih rendah tidak selamanya pertanda buruk, namun justru meningkatkan perbaikan ekonomi karena pertumbuhan impor yang lebih tinggi, mengindikasikan bahwa permintaan domestik tetap kuat dan terjaga. (Lihat : Ekspor Indonesia : Dominasi Komoditas dan Harapan Membaiknya Kinerja Manufaktur)

Ekspor melambat setelah harga komoditas ekspor dan pertumbuhan volume cenderung menurun, masing-masing sebesar 10,9 persen dan 2 persen (yoy) pada November 2017. Penurunan ekspor terutama disebabkan oleh menurunnya harga komoditas (seperti CPO, batu bara, dan karet).

Impor Naik Tidak Selamanya Buruk

Sedangkan pada November ini, kenaikan impor mencapai 19,62 persen dibanding November 2016. (Baca : Ini Penyebab Cadangan Devisa Pada November 2017 Turun Jadi US$125,9 Miliar)

Beberapa aspek yang membuat angka impor meningkat justru berasal dari pos-pos yang menunjukkan bahwa permintaan domestik masih kuat seperti kenaikan consumption goods yang bertumbuh 31,1 persen (yoy) diikuti Barang Modal (Capital Goods) yang tumbuh 27,7 persen (yoy), Raw Material yang tumbuh mencapai 16,6 persen (yoy) dan berkontribusi hingga 64 persen terhadap pertumbuhan Impor Indonesia.

Pertumbuhan barang konsumsi yang tinggi berkorelasi dengan upaya terus-menerus pemerintah dalam menjaga inflasi yang dapat dikelola dan sampai batas tertentu. (AM) (Lihat : Bank Dunia : Ekonomi Indonesia 2018 Diproyeksi Kuat Karena Dua Hal Ini)

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.331,01

Up0,43%
Up3,88%
Up0,04%
Up4,60%
Up18,45%
-

Capital Fixed Income Fund

1.784,66

Up0,56%
Up3,37%
Up0,03%
Up6,90%
Up16,82%
Up42,60%

I-Hajj Syariah Fund

4.848,41

Up0,58%
Up3,16%
Up0,03%
Up6,14%
Up21,98%
Up40,60%

Reksa Dana Syariah Syailendra OVO Bareksa Tunai Likuid

1.144,13

Up0,35%
Up2,75%
Up0,03%
Up4,97%
Up14,36%
-

STAR Stable Amanah Sukuk

Produk baru

1.043,27

Up0,53%
Up3,65%
Up0,03%
---
Tags:

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua