BeritaArrow iconReksa DanaArrow iconArtikel

Peluang Mini Window Dressing Bulan Juni, Reksadana Ini Jadi Rekomendasi

Abdul Malik12 Juni 2023
Tags:
Peluang Mini Window Dressing Bulan Juni, Reksadana Ini Jadi Rekomendasi
Ilustrasi pasar saham yang bergejolak dengan peluang mini window dressing pada Juni yang berpotensi mendorong kinerja reksadana saham dan indeks. (Shutterstock)

Investor dapat menyesuaikan alokasi rekomendasi investasi reksadana dengan profil risiko dan tujuan keuangan

Bareksa.com – Secara historikal sejak 1997, Indeks Harga Saham Gabungan pada periode di bulan Juni secara rata-rata statistik naik 65% dan periode di bulan Juli naik 73%. Bareksa Prioritas memandang hal ini bisa menjadi peluang investor high net-worth individuals (HNWI) untuk masuk di aset berisiko seperti reksadana saham, dengan menimbang kondisi ekonomi serta profil risiko dan tujuan investasi.

Menurut data yang dikompilasi Bareksa Prioritas, peluang Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) naik pada Juni, dan diikuti kenaikan pada Juli. Adapun tahun ini, kinerja IHSG secara YTD hingga Mei masih negatif dan berpeluang untuk naik dengan sejumlah katalis.

Head of Investment Bareksa Christian Halim menjelaskan sejak awal tahun sampai dengan 31 Mei 2023, IHSG mencatatkan kinerja negatif 3,17% yang disebabkan oleh penurunan terbesar di sektor energi dan bahan baku. Namun, ini bisa menjadi peluang masuk dengan valuasi IHSG saat ini yang masih relatif murah.

Promo Terbaru di Bareksa

Kinerja IHSG Bulanan

Illustration

Sumber: Jagartha Advisors

Beli Reksadana di Sini

"IHSG menyentuh level yang cukup menarik di kisaran 6.500-6.600. Secara historis, level tersebut biasanya cukup kuat dan IHSG berpotensi mengalami rebound (pembalikan arah) naik," jelas Christian.

Dia menambahkan, jika IHSG mulai menunjukkan pembalikan arah, maka investor dapat pertimbangkan untuk akumulasi bertahap di sejumlah reksadana saham yang memiliki barometer terbaik di Bareksa, untuk mendapatkan peluang cuan menarik.

"Meski IHSG turun sejak awal tahun, sejumlah reksadana saham dan indeks di super app Bareksa masih sanggup menghasilkan kinerja positif. Sebab, mayoritas reksadana tersebut berbasis saham kapitalisasi besar di sektor perbankan dan sektor konsumer yang diborong oleh investor asing."

Sementara itu, Chief Investment Officer Jagartha Advisors Erik Argasetya menjelaskan terdapat potensi di pasar saham bagi investor yang mempunyai horison investasi jangka panjang.

"Biasanya katalis di bulan Juni dapat terjadi dari efek mini window dressing di mana banyak pula emiten yang melakukan tutup buku di pertengahan tahun. Lalu memasuki bulan Juli investor akan mulai mencermati dari musim dirilisnya laporan keuangan kuartal kedua / semester pertama. Selain itu, perusahaan dengan kinerja keuangan yang baik biasanya akan mengumumkan dividen interim pada pertengahan tahun. Tentunya ini dapat menjadi sentimen positif bagi pasar saham, khususnya yang berkapitalisasi besar," ujarnya.

Beli Reksadana di Sini

Potensi Puncak Suku Bunga

Di samping itu, Erik menambahkan dari sentimen global, para pelaku pasar sedang menantikan arahan dari The Federal Reserve terkait puncak dari suku bunga acuan Amerika Serikat. Kebijakan moneter diperkirakan akan dilonggarkan mempertimbangkan perlambatan ekonomi dan penurunan laju inflasi.

Faktor global lainnya, tambah Erik, adalah kesepakatan batas atas utang negara (debt ceiling) AS di Kongres. "Dengan terjadinya kesepakatan antara Presiden dan Kongres, satu ketidakpastian hilang dan menjadi sentimen positif bagi pasar saham," jelas Erik.

Kemudian, Managing Partner Bareksa Prioritas Jimmy Teh merekomendasikan investor untuk masuk bertahap ke reksadana saham dan reksadana indeks bagi investor dengan profil risiko agresif dan jangka panjang. "Reksadana saham dan indeks saham mungkin mendapat dorongan positif tidak hanya dari global tetapi domestik. Sebab, data inflasi Indonesia masih terkendali dan menjadi tambahan obat kuat untuk IHSG."

Selain itu, Jimmy juga menyarankan investor HNWI untuk melakukan diversifikasi di reksadana pendapatan tetap berbasis Obligasi Negara. Sebab, reksadana ini berpotensi diuntungkan dari optimisme suku bunga acuan Bank Indonesia yang diperkirakan turun lebih cepat setelah inflasi Mei turun ke rentang target BI di level +4.00% YoY.

Terakhir, investor yang konservatif dan ingin menjaga likuiditas masih perlu melakukan diversifikasi pada produk reksadana pasar uang. Jenis reksadana ini bisa menjadi bantalan ketika pasar bergerak volatil dan bisa memberikan likuiditas untuk jangka pendek.

Beli BNP Paribas Ekuitas di Sini

Beli Allianz SRI KEHATI di Sini

Kinerja Reksadana​

Daftar Reksa Dana

Imbal Hasil (Return)

Reksa Dana Saham USD

YTD

1 Tahun

BNP Paribas DJIM Global Tech Titans 50 Syariah

36,16%

12,99%

BNP Paribas Cakra Syariah USD Kelas RK1

13,34%

5,03%

Mandiri Global Sharia Equity Dollar Kelas A

14,29%

6,48%

Reksa Dana Saham dan Indeks Rupiah

YTD

3 Tahun

BNP Paribas Ekuitas

4,96%

34,54%

Allianz Sri Kehati Index

7,94%

44,56%

Batavia Disruptive Equity (produk baru)

5,88%

-

Reksa Dana Pendapatan Tetap

1 Tahun

3 Tahun

Trimegah Fixed Income Plan (dividen)

2,29%

9,17%

Syailendra Pendapatan Tetap Premium

6,63%

29,69%

Reksa Dana Pasar Uang

1 Tahun

3 Tahun

Syailendra Dana Kas

4,05%

13,49%

Danareksa Seruni Pasar Uang III

3,17%

12,01%

Sumber: Tim Analis Bareksa Prioritas, Return NAV per 7 Juni 2023

Beli Trimegah Fixed Income Plan di Sini

Beli Syailendra Pendapatan Tetap Premium, di Sini

Beli Reksadana di Sini

(Hanum KD)

***

Ingin berinvestasi aman di emas dan reksadana secara online yang diawasi OJK?

- Daftar jadi nasabah, klik tautan ini
- Beli reksadana, klik tautan ini
- Beli emas, klik tautan ini
- Download aplikasi reksadana Bareksa di App Store​
- Download aplikasi reksadana Bareksa di Google Playstore
- Belajar reksadana, klik untuk gabung Komunitas Bareksa di Facebook. GRATIS

DISCLAIMER

Kinerja masa lalu tidak mencerminkan kinerja di masa mendatang. Investasi reksadana mengandung risiko. Investor wajib membaca dan memahami prospektus dan fund fact sheet dalam berinvestasi reksadana.

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.339,12

Up0,60%
Up3,78%
Up0,04%
Up4,68%
Up18,62%
-

Capital Fixed Income Fund

1.793,7

Up0,62%
Up3,35%
Up0,04%
Up6,94%
Up16,60%
Up40,04%

I-Hajj Syariah Fund

4.874,07

Up0,65%
Up3,20%
Up0,04%
Up6,14%
Up22,06%
Up40,69%

STAR Stable Amanah Sukuk

Produk baru

1.048,25

Up0,58%
Up3,62%
Up0,04%
---

Reksa Dana Syariah Syailendra Tunai Likuid Syariah

1.147,14

Up0,32%
Up2,61%
Up0,03%
Up4,96%
Up14,27%
-

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua