BeritaArrow iconReksa DanaArrow iconArtikel

Punya Saham MEDC, BBCA dan ASII, Reksadana Bahana Dana Prima Juara Cuan Agustus 2022

Abdul Malik02 September 2022
Tags:
Punya Saham MEDC, BBCA dan ASII, Reksadana Bahana Dana Prima Juara Cuan Agustus 2022
Kepala Ekonom Bahana TCW Investment Management, Budi Hikmat (kiri) bersama manajer investasi sedang diskusi perkembangan terkini pasar modal. (bahanatcw.com)

Reksadana saham yang menorehkan kenaikan cukup tinggi yakni Bahana Dana Prima dengan apresiasi 7,06% pada Agustus 2022

Bareksa.com - Perdagangan pasar saham Indonesia untuk periode Agustus 2022 telah resmi berakhir pada Rabu (31/8/2022). Hasilnya, bulan lalu tampaknya cukup memuaskan pelaku pasar mengingat bursa saham Tanah Air mampu bergerak positif sekaligus bertahan di atas level psikologis 7.100.

. Hasil tersebut sebenarnya cukup baik dibandingkan dengan bulan sebelumnya di mana IHSG hanya naiSepanjang Agustus 2022, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) tercatat mengalami kenaikan 3,27% dengan berakhir di level 7.178,59k tipis 0,57% pada Juli 2022.

Melansir dataindonesia.id, selama Agustus 2022, pelaku pasar merespons beberapa sentimen. Dari dalam negeri, tingkat inflasi bulanan Indonesia tercatat 0,64% dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) senilai 111,8 pada Juli 2022. Tingkat inflasi tahunan mencapai 4,94% pada bulan lalu. Sementara, tingkat inflasi tahun kalender sebesar 3,85%.

Promo Terbaru di Bareksa

Pasar juga merespons data pertumbuhan ekonomi Indonesia yang mencapai 5,44% secara tahunan (YOY) pada kuartal II/2022. Kenaikan tersebut melebihi prediksi Bank Indonesia (BI) yang memperkirakan pertumbuhan ekonomi domestik sebesar 5,05% (YOY) pada April-Juni 2022.

Di sisi lain, cadangan devisa Indonesia tercatat sebesar US$132,2 miliar pada Juli 2022. Jumlah tersebut turun 3,14 % dibandingkan posisi akhir Juni 2022 yang sebesar US$136,4 miliar. Penurunan ini disebabkan oleh pembayaran utang luar negeri pemerintah. Selain itu, adanya kebutuhan stabilisasi nilai tukar rupiah sejalan masih tingginya ketidakpastian pasar keuangan global.

Kemudian, pelaku pasar juga mencermati data Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) sebesar 123,2 pada Juli 2022. Nilai ini lebih rendah dari bulan sebelumnya yang sebesar 128,2. Karenanya, pemerintah dinilai perlu meningkatkan belanja pemerintah untuk dialokasikan ke beberapa pos sebagai salah satu cara menguatkan daya beli masyarakat.

Rilis data ekonomi lainnya yakni penjualan ritel yang impresif juga memberikan energi positif untuk IHSG. BI melaporkan, penjualan ritel meningkat 4,1% (YOY) pada Juni 2022. Pertumbuhan itu lebih tinggi dibandingkan dengan pada bulan sebelumnya 2,9% (YOY). Sementara, penjualan ritel Indonesia diperkirakan masih tumbuh positif dengan laju 8,7% (YOY) pada Juli 2022.

Lalu yang cukup menggerakkan pasar adalah keputusan BI menaikkan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 25 basis poin (bps) jadi 3,75%. Sejalan dengan keputusan tersebut, BI menetapkan suku bunga deposit facility naik 25 bps jadi 3% dan suku bunga lending facility menjadi 4,5%.

Terlepas dari beberapa sentimen positif selama satu bulan, pelaku pasar juga cenderung wait and see terkait isu kenaikan harga bahan bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi, yakni Pertalite dan Solar. Hal itu tentunya tidak menguntungkan bagi IHSG, meski akhirnya indeks berhasil menghijau di akhir perdagangan.

Isu kenaikan harga BBM bersubsidi semakin menguat setelah pemerintah menggelontorkan bantuan sosial senilai Rp24 triliun. Pada Rabu (31/8), Presiden Joko Widodo resmi memulai pembagian bantuan langsung tunai (BLT) tersebut.

Kenaikan harga BBM bersubsidi berpotensi mengerek inflasi yang akan berdampak buruk kepada perekonomian Tanah Air. Selain inflasi, isu kenaikan harga BBM sering diwarnai oleh aksi demonstrasi dari berbagai kalangan yang menentang. Hal itu akan memantik kegaduhan yang bisa jadi sentimen negatif bagi pergerakan pasar.

Sentimen Global

Sementara dari global, sentimen berasal dari menegangnya hubungan Amerika Serikat (AS) dan China. Ini terjadi setelah Ketua DPR AS Nancy Pelosi bertandang ke Taiwan. Pelosi menyebut kunjungan tersebut sebagai bentuk solidaritas terhadap Taiwan. China meradang lantaran tidak mengakui kedaulatan Taiwan sebagai sebuah negara. Bagi China, Taiwan merupakan salah satu dari provinsi mereka.

Pelaku pasar juga mencermati data inflasi AS yang lebih rendah dari proyeksi pasar, sehingga memicu spekulasi bahwa The Federal Reserve (The Fed) dapat mengurangi laju kenaikan suku bunga acuannya. Rilis angka inflasi AS di level 8,5% pada Juli 2022, lebih rendah dari bulan sebelumnya yang mencapai 9,1%. Sementara, CPI AS tercatat stagnan di level 5,9%.

Pelaku pasar pun memantau pergerakan pasar keuangan AS yang masih diwarnai oleh sentimen rilis risalah rapat The Fed pada Juli lalu. Dalam notula rapat tersebut, The Fed menilai belum akan mengubah sikap terkait arah kebijakan moneternya yang cenderung hawkish.

Bursa saham AS, Wall Street pun terpantau kurang bergairah akibat bank sentral di berbagai negara diperkirakan masih akan agresif menaikkan suku bunga acuannya. Pasalnya, hal tersebut diyakini dapat membawa perekonomian dunia ke jurang resesi.

Kinerja Seluruh Jenis Reksadana Kompak Menguat

Kinerja IHSG yang menorehkan hasil positif pada bulan Agustus, secara umum berhasil mendorong kinerja seluruh jenis reksadana kompak mencatatkan penguatan, di mana indeks reksadana saham menjadi yang paling tinggi pada bulan lalu.

Illustration

Sumber : Bareksa

Berdasarkan data Bareksa, indeks reksadana saham menjadi juara pada bulan lalu dengan kenaikan 2,32%, disusul indeks reksadana campuran yang juga memiliki penempatan pada saham mengalami penguatan 1,4%.

Sementara itu dua reksadana yang cenderung rendah risiko, indeks reksadana pasar uang dan indeks reksadana pendapatan tetap juga kompak mencatatkan penguatan masing-masing 0,52% dan 0,24%.

Sementara itu jika dilihat lebih rinci, berikut top 10 produk reksadana di Bareksa dengan imbal hasil (return) tertinggi sepanjang Agustus 2022 :

Illustration

Sumber : Bareksa

Satu hal yang cukup menarik, di posisi puncak diraih oleh produk reksadana saham yang menorehkan kenaikan cukup tinggi yakni Bahana Dana Prima dengan apresiasi 7,06%.

Dengan kinerja yang mengesankan itu, lantas bagaimana kinerja underlying asset yang masuk ke dalam portofolio reksadana saham milik PT Bahana TCW Investment Management tersebut?

Kode

Nama

MTD (%) per 31 Agustus 2022

ASII

Astra International Tbk

10,28

BBCA

Bank Central Asia Tbk

11,56

BBRI

Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk

(0,46)

MEDC

Medco Energi Internasional Tbk

40,98

PGAS

Perusahaan Gas Negara Tbk

9,52

FREN

Smartfren Telecom Tbk

1,02

TLKM

Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk

7,8

TBIG

Tower Bersama Infrastructure Tbk

(8,14)

UNTR

United Tractors Tbk

4,8

EXCL

XL Axiata Tbk

10,97

Sumber : FFS, diolah Bareksa

Berdasarkan fund fact sheet edisi Juli 2022, top 10 underlying asset saham dalam portofolio Bahana Dana Prima mayoritas memang berhasil menorehkan kinerja positif, tepatnya sebanyak delapan saham.

Dari kedelapan saham tersebut, bahkan salah satunya ada yang meroket tajam hingga 40,98% pada Agustus 2022 yakni saham MEDC. Selain itu, kinerja portofolionya juga ditopang oleh beberapa saham blue chip yang naik terbilang signifikan seperti BBCA (11,56%) dan ASII (10,28%)

Dengan demikian, maka cukup wajar jika reksadana saham dengan dana kelolaan Rp67,06 miliar (per Juli 2022) tersebut berhasil mencatatkan kinerja yang mengesankan sepanjang bulan Agustus 2022.

Perlu diketahui, reksadana adalah wadah untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal (investor). Dana yang telah terkumpul tersebut nantinya akan diinvestasikan oleh manajer investasi ke dalam beberapa instrumen investasi seperti saham, obligasi, atau deposito.

Reksadana juga diartikan sebagai salah satu alternatif investasi bagi masyarakat pemodal, khususnya pemodal kecil dan pemodal yang tidak memiliki banyak waktu dan keahlian untuk menghitung risiko atas investasi mereka.

(KA01/Arief Budiman/AM)

***

Ingin berinvestasi aman di emas dan reksadana secara online yang diawasi OJK?

- Daftar jadi nasabah, klik tautan ini
- Beli reksadana, klik tautan ini
- Beli emas, klik tautan ini
- Download aplikasi reksadana Bareksa di App Store​
- Download aplikasi reksadana Bareksa di Google Playstore
- Belajar reksadana, klik untuk gabung Komunitas Bareksa di Facebook. GRATIS

DISCLAIMER

Kinerja masa lalu tidak mencerminkan kinerja di masa mendatang. Investasi reksadana mengandung risiko. Investor wajib membaca dan memahami prospektus dan fund fact sheet dalam berinvestasi reksadana.


Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.330,84

Up0,38%
Up3,77%
Up0,04%
Up4,57%
Up18,78%
-

Capital Fixed Income Fund

1.784,99

Up0,56%
Up3,37%
Up0,03%
Up6,90%
Up17,11%
Up42,50%

I-Hajj Syariah Fund

4.849,34

Up0,58%
Up3,16%
Up0,03%
Up6,14%
Up21,95%
Up40,60%

Reksa Dana Syariah Syailendra OVO Bareksa Tunai Likuid

1.144,14

Up0,34%
Up2,74%
Up0,03%
Up4,96%
Up14,32%
-

STAR Stable Amanah Sukuk

Produk baru

1.043,45

Up0,53%
Up3,65%
Up0,03%
---

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua