BeritaArrow iconSahamArrow iconArtikel

Bahana TCW Prediksi Suku Bunga Acuan Tetap Hingga Akhir Tahun

Abdul Malik19 September 2023
Tags:
Bahana TCW Prediksi Suku Bunga Acuan Tetap Hingga Akhir Tahun
Ilustrasi suku bunga acuan Bank Sentral AS The Fed (Fed Rate) yang diperkirakan tetap dan berdampak pada kinerja pasar modal global, termasuk IHSG, reksadana, SBN hingga emas. (Shutterstock)

The Fed diperkirkan juga akan menahan suku bunga acuannya pada pertemuan 19-20 September ini

Bareksa.com - Bank Sentral Amerika Serikat atau Federal Reserve akan kembali menetapkan arah suku bunga acuan dalam rapat dewan gubernur atau disebut juga Federal Open Market Committee (FOMC) pada 19-20 September 2023. Pasar memperkirakan suku bunga acuan akan dipertahankan atau tidak berubah meski Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powel masih membuka kemungkinan untuk kembali menaikkan suku bunga bila inflasi masih merangkak naik.

PT Bahana TCW Investment Management (Bahana TCW) memperkirakan, The fed akan mempertahankan suku bunga acuan 5,5% dalam pertemuan bulan ini, meski inflasi AS pada Agustus yang lalu kembali naik ke level 3,7% secara tahunan, sedangkan periode Juli 2023, inflasi tercatat 3,2%. Pasalnya, saat ini bank sentral global sudah mulai menyadari pentingnya mendukung pertumbuhan ekonomi, meski dalam jangka pendek masih ada tekanan inflasi.

"Kami melihat ke depan bank sentral global segera shifting ke arah growth over stability. Namun perlu dicatat bahwa stability bisa tetap dijaga dengan beragam kebijakan," papar Ekonom Bahana TCW Emil Muhamad.

Promo Terbaru di Bareksa

Beli Reksadana di Sini

"Bank Indonesia (BI) misalnya bisa menempuh kebijakan pro growth melalui kebijakan makroprudensial loan to value (LTV) dan diskon giro wajib minimum (GWM), sedangkan untuk menjaga stabilitas dilakukan dengan kebijakan suku bunga dan juga melalui sekuritas rupiah Bank Indonesia (SRBI)," tambahnya.

Tentunya pasar akan terkejut bila AS kembali menaikkan suku bunganya, namun kenaikan itu tidak perlu direspons oleh BI dengan menaikkan suku bunga acuan. Bila the fed menaikkan suku bunganya pada bulan ini, maka untuk pertama kali dalam sejarah, suku bunga acuan US berada di level yang sama dengan suku bunga acuan Indonesia 5,75%.

Hal ini memang akan menambah tekanan terhadap nilai tukar, namun bank sentral bisa menjalankan triple intervention dan instrumen barunya SRBI. Dalam kondisi global yang penuh tekanan saat ini, menjaga yield differential dianggap lebih penting bagi kebijakan moneter. Pada pertengahan September ini selisih yield Surat Berharga Negara (SBN) dengan surat utang pemerintah AS atau disebut juga US treasury (UST) tenor 10 tahun telah naik ke 2,35%.

Beli Reksadana di Sini

Selama selisihnya masih di atas level terendah yang pernah terjadi di 2,12%, maka yield SBN masih cukup menarik bagi investor asing, apalagi pemerintah terus berupaya menekan inflasi domestik. Badan pusat statistik (BPS) mencatat inflasi pada Agustus 3,27% secara tahunan sehingga inflasi Indonesia sejak Januari hingga Agustus 2023, tercatat 1,33%, masih berada dalam target bank sentral sekitar 2-4% hingga akhir 2023.

"Dengan menjaga yield di pasar keuangan tetap menarik, BI dapat mempertahankan suku bunga meski The Fed masih membuka kemungkinan untuk menaikkan suku bunganya satu kali lagi kedepan," ungkap Emil.

"Kami sendiri memperkirakan suku bunga The fed dan BI 7- Day Reserve Repo Rate tidak akan bergerak hingga akhir tahun meski dalam jangka pendek masih ada tekanan inflasi. Bank sentral secara global akan lebih mempertimbangkan prospek pertumbuhan dan inflasi di tahun depan dalam menentukan arah kebijakannya hingga akhir tahun ini," terang Emil.

Beli Reksadana di Sini

(IQPlus/26136317/AM)

***

Ingin berinvestasi aman di emas dan reksadana secara online yang diawasi OJK?

- Daftar jadi nasabah, klik tautan ini
- Beli reksadana, klik tautan ini
- Beli emas, klik tautan ini
- Download aplikasi reksadana Bareksa di App Store​
- Download aplikasi reksadana Bareksa di Google Playstore
- Belajar reksadana, klik untuk gabung Komunitas Bareksa di Facebook. GRATIS

DISCLAIMER​​​​​

Kinerja masa lalu tidak mencerminkan kinerja di masa mendatang. Investasi reksadana mengandung risiko. Investor wajib membaca dan memahami prospektus dan fund fact sheet dalam berinvestasi reksadana.

Saham adalah instrumen investasi yang memiliki risiko kerugian. Artikel ini bertujuan untuk berbagi informasi seputar pasar dengan analisa untuk meminimalisir risiko. Setiap keputusan transaksi beli jual saham ada di tangan investor.

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.331,66

Up1,07%
Up4,31%
Up0,04%
Up5,21%
Up18,40%
-

Capital Fixed Income Fund

1.782,41

Up0,63%
Up3,37%
Up0,03%
Up6,87%
Up16,25%
Up43,60%

STAR Stable Income Fund

1.933,11

Up0,58%
Up3,01%
Up0,03%
Up6,02%
Up28,65%
Up60,28%

I-Hajj Syariah Fund

4.841,92

Up0,63%
Up3,13%
Up0,03%
Up6,14%
Up21,94%
Up40,57%

Reksa Dana Syariah Syailendra OVO Bareksa Tunai Likuid

1.143,44

Up0,43%
Up2,80%
Up0,03%
Up4,97%
--

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua