BeritaArrow iconBerita Ekonomi TerkiniArrow iconArtikel

Harga CPO Rebound, Sinyal Positif Untuk Emiten Perkebunan?

Bareksa19 Juli 2016
Tags:
Harga CPO Rebound, Sinyal Positif Untuk Emiten Perkebunan?
Pekerja mendapat arahan pengumpulan buah tanaman kelapa sawit yang akan dibawa ke pabrik untuk diolah menjadi CPO (crude palm oil) di kebun PT Sawit Sumbermas Sarana Tbk, Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, Jumat (18/4) (ANTARA FOTO/Audy Alwi)

Beberapa analis masih melihat berbagai risiko yang menaungi pasar komoditas minyak sawit

Bareksa.com – Dalam beberapa hari terakhir, harga kontrak futures minyak kelapa sawit (crude palm oil/CPO) yang diperdagangkan di bursa Malaysia berhasil rebound setelah menyentuh sempat titik terendahnya dalam sembilan bulan terakhir. (Baca juga: Harga CPO Anjlok 17%, Emiten Perkebunan Akan Kembali Terjengkang?).

Grafik: Pergerakan Harga CPO (RM per ton)

Illustration

Promo Terbaru di Bareksa

Sumber: Bareksa.com

Harga CPO pada tanggal 15 Juli 2016 berada di level RM2.278 per ton atau naik 4,1 persen dalam tiga hari. Akibatnya, saham-saham emiten perkebunan pun terseret sentimen positif. Pada penutupan perdagangan kemarin (18 Juli 2016), PT PP London Sumatra Indonesia Tbk (LSIP) berhasil naik 5,23 persen, PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI) 3,89 persen, PT Salim Ivomas Permata Tbk (SIMP) 5,19 persen dan PT BW Plantation Tbk (BWPT) 2,56 persen.

Grafik: Pergerakan Saham Emiten Perkebunan 19 Juni 2016 – 18 Juli 2016

Illustration

Sumber: Bareksa.com

Mengutip Bloomberg, salah satu faktor membaiknya harga CPO adalah pergerakan positif pasar di China, seperti diungkapkan oleh Marcello Cultrera, Dealer Oriental Futures. Selain itu, pelemahan ringgit terhadap AS Dollar juga mempengaruhi rebound harga CPO ini.

Namun perlu diingat, beberapa analis masih melihat berbagai risiko yang menaungi pasar komoditas minyak sawit ini. Mandiri Sekuritas dalam laporan risetnya yang dibagikan kepada nasabah tanggal 12 Juli menyebutkan meskipun produksi CPO bulan Juni 2016 yang sebesar 1,53 juta ton mengalami peningkatan 12,3 persen dari bulan sebelumnya, terdapat beberapa hal yang perlu dijadikan catatan yaitu pulihnya produksi CPO yang lebih cepat dari perkiraan dan permintaan CPO yang masih lesu.

Mandiri Sekuritas masih mempertahankan rekomendasi overweight untuk sektor perkebunan dengan saham pilihan AALI dan LSIP. Rekomendasi overweight menyarankan investor untuk menambah bobot saham-saham ini di dalam portofolio.

Sementara itu Macquarie Securities dalam laporan risetnya tanggal 12 Juli memperkirakan harga CPO masih akan tertekan tahun ini seiring dengan efek El Nino yang mulai pudar, lesunya permintan dan harga CPO yang sempat anjlok beberapa waktu lalu.

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.337,45

Up0,45%
Up3,78%
Up0,04%
Up4,77%
Up18,73%
-

Capital Fixed Income Fund

1.791,76

Up0,54%
Up3,35%
Up0,04%
Up6,93%
Up17,16%
Up40,94%

I-Hajj Syariah Fund

4.868,6

Up0,57%
Up3,19%
Up0,03%
Up6,14%
Up22,00%
Up40,67%

STAR Stable Amanah Sukuk

Produk baru

1.047,19

Up0,51%
Up3,63%
Up0,04%
---

Reksa Dana Syariah Syailendra OVO Bareksa Tunai Likuid

1.146,62

Up0,30%
Up2,63%
Up0,03%
Up4,96%
Up14,28%
-

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua