BeritaArrow iconBerita Ekonomi TerkiniArrow iconArtikel

Harga CPO Anjlok 17%, Emiten Perkebunan Akan Kembali Terjengkang?

Bareksa12 Juli 2016
Tags:
Harga CPO Anjlok 17%, Emiten Perkebunan Akan Kembali Terjengkang?
Pekerja mendapat arahan pengumpulan buah tanaman kelapa sawit yang akan dibawa ke pabrik untuk diolah menjadi CPO (crude palm oil) di kebun PT Sawit Sumbermas Sarana Tbk, Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, Jumat (18/4) (ANTARA FOTO/Audy Alwi)

Penurunan harga CPO dipicu terkoreksinya harga minyak kedelai, minyak mentah dan juga meningkatnya stok kelapa sawit.

Bareksa.com - Di tengah tren kenaikan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pasca libur panjang --yang masih terdongkrak sentimen positif dari pengesahan UU Pengampunan Pajak-- sektor perkebunan justru mencatatkan pergerakan negatif. Pada penutupan perdagangan Senin 11 Juli 2016, IHSG naik 1,9 persen ke level 5.069,20 tetapi indeks sektor perkebunan justru anjlok 0,41 persen; bersama sektor aneka industri yang juga terkoreksi 2,21 persen.

Fenomena pelemahan saham-saham emiten terkait perkebunan ini terjadi seiring penurunan harga kontrak minyak sawit mentah (crude palm oil, CPO) yang diperdagangkan di bursa Malaysia sebesar 17 persen ke level RM 2.241 per ton pada 8 Juli lalu, dari sebelumnya RM 2.620 per ton per akhir Mei 2016. Nilai ini merupakan yang terendah selama sembilan bulan terakhir.

Grafik: Pergerakan Harga CPO

Promo Terbaru di Bareksa

Illustration

Sumber: Bareksa

Terkait anjloknya harga CPO akhir-akhir ini, analis CIMB Securities Ivy Ng dalam laporan risetnya tertanggal 10 Juli 2016 menyebutkan ada beberapa faktor yang berpengaruh.

Faktor pertama adalah turunnya harga kedelai dan minyak kedelai. Membaiknya cuaca di Amerika Serikat, sebagai salah satu produsen kedelai terbesar di dunia, mengurangi risiko rusaknya tanaman kedelai. Departemen Pertanian AS pun memperkirakan luas lahan tanaman kedelai akan bertambah. Rendahnya harga minyak kedelai yang merupakan substitusi minyak kelapa sawit akan memaksa produsen sawit untuk memangkas harga jual agar lebih kompetitif.

Faktor kedua adalah harga minyak mentah (crude oil) yang telah turun 7 persen dalam seminggu terakhir. Hal ini memicu kekhawatiran akan berkurangnya permintaan terhadap biodiesel. Menurut data Bloomberg, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) pada Senin kembali turun ke level $45 per barel setelah sempat menyentuh angka $50 per barel pada bulan sebelumnya.

Faktor penekan harga CPO terakhir adalah stok minyak kelapa sawit yang diperkirakan akan meningkat 4 persen hingga 13 persen di akhir Juli nanti.

Grafik: Kinerja Saham Emiten Perkebunan Sebulan Terakhir

Illustration

Sumber: Bareksa

Harga CPO yang rendah ini tentunya berdampak negatif pada produsen minyak sawit. Dari lima emiten perkebunan yang diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia (BEI), dalam sebulan terakhir empat di antaranya membukukan kinerja negatif--terkecuali PT Sampoerna Agro Tbk (SGRO) yang membukukan return 1,79 persen. Harga saham keempat emiten lainnya tercatat anjlok lebih dari 3 persen.

Pada penutupan perdagangan Senin, harga saham PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI), sebagai emiten perkebunan dengan kapitalisasi pasar terbesar di BEI, telah merosot 2,42 persen dibandingkan level sebelum libur panjang. (kd)

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.337,45

Up0,45%
Up3,78%
Up0,04%
Up4,77%
Up18,73%
-

Capital Fixed Income Fund

1.791,76

Up0,54%
Up3,35%
Up0,04%
Up6,93%
Up17,16%
Up40,94%

I-Hajj Syariah Fund

4.868,6

Up0,57%
Up3,19%
Up0,03%
Up6,14%
Up22,00%
Up40,67%

STAR Stable Amanah Sukuk

Produk baru

1.047,19

Up0,51%
Up3,63%
Up0,04%
---

Reksa Dana Syariah Syailendra OVO Bareksa Tunai Likuid

1.146,62

Up0,30%
Up2,63%
Up0,03%
Up4,96%
Up14,28%
-

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua