BeritaArrow iconBareksa InsightArrow iconArtikel

Pasar Saham Menguat, Saatnya Fokus Jangka Panjang di Reksadana Tahun 2023?

Agung Ramadhan19 Desember 2022
Tags:
Pasar Saham Menguat, Saatnya Fokus Jangka Panjang di Reksadana Tahun 2023?
Ilustrasi prediksi pasar saham di 2023 yang berpotensi naik dan mendorong kinerja investasi reksadana saham. (Shutterstock)

Inflasi AS di bawah ekspektasi pasar sehingga investor yakin Fed Rate naik 0,5%

Bareksa.com - Pasar saham memiliki potensi untuk kembali menguat pada 2023 dengan dukungan data-data ekonomi global dan domestik. Investor agresif bisa mengambil strategi investasi jangka panjang dengan reksadana saham.

Seminggu terakhir, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 1,45% dan ditutup di 6.812,19 pada Jumat (16/12/2022). Hal ini menjadi peluang untuk beli di harga murah, sesuai dengan prediksi Bareksa Insight, setelah penurunan IHSG pada awal Desember lalu.

Kenaikan yang terjadi pada seminggu terakhir juga disebabkan oleh berbagai sentimen dari luar negeri, terutama AS. Inflasi AS di bawah ekspektasi pasar yakni 7,1% untuk bulan November, membuat investor yakin terhadap kenaikan suku bunga Bank Sentral yang dirilis naik 0,5% pada bulan ini.

Promo Terbaru di Bareksa

Dari dalam negeri, Indonesia mengalami surplus neraca dagang selama 30 bulan berturut turut, dengan surplus November sebesar US$5,16 miliar. Hal tersebut disebabkan masih solidnya pertumbuhan ekspor non migas Indonesia pada bulan November.

Di sisi lain, impor kembali turun sebesar 16,2% secara tahunan dan secara bulanan turun 4,21%. Peningkatan nilai ekspor non migas didorong oleh kembali dibukanya ekonomi China pada awal kuartal keempat ini, dan pada bulan November sendiri ekspor tujuan China naik sebesar US$700 juta.

Baca juga Bareksa Flash : Surplus Neraca Dagang RI di Atas Estimasi, Reksadana Mana Bakal Cuan?

Bank Sentral AS telah menetapkan posisi mereka untuk tidak memangkas suku bunga acuan hingga awal 2024. Sebelumnya, investor global memproyeksikan suku bunga acuan AS akan memuncak pada level 5-5,25% pada tahun 2023.

Menurut data historis yang dikompilasi Bareksa, bank sentral AS membutuhkan waktu 5-18 bulan untuk penurunan suku bunga dari level tertingginya. Ke depan, Bank Sentral AS diperkirakan akan memangkas suku bunganya setelah 11 bulan mencapai puncak.

Tabel Pemangkasan Suku Bunga AS Setelah Mencapai Puncak

Illustration


Sumber: Bloomberg

Maka dari itu, Tim Analis Bareksa memiliki pandangan suku bunga BI kemungkinan juga masih akan naik hingga semester pertama dan penurunan akan mulai terjadi pada pertengahan kuartal ketiga 2023.

Apa yang harus dilakukan investor?

Melihat sejumlah sentimen di atas, investor dapat mempertimbangkan untuk melakukan strategi investasi berikut.

  • Investor dengan profil risiko agresif dapat akumulasi bertahap reksadana indeks dan reksadana saham berbasis sektor keuangan, konsumer, ritel dan energi dengan target investasi jangka pendek ketika IHSG mengalami koreksi di level 6.600-6.800.
  • Sementara itu, investor profil risiko moderat dapat mempertimbangkan akumulasi bertahap di reksadana pendapatan tetap basis SBN jika yield berada di level 7,2% - 7,3%. Untuk saat ini, investor dapat bertetap investasi di reksadana pendapatan tetap berbasis obligasi korporasi.
  • Untuk semua jenis profil risiko dapat melakukan diversifikasi pada reksadana pasar uang dan instrumen emas digital untuk meningkatkan kinerja investasi.

Perlu diingat kembali, investasi mengandung risiko, sehingga investor juga perlu membekali diri mengenai peluang keuntungan maupun risiko yang ada di pasar keuangan.

Kinerja Reksadana

Illustration

Sumber: Tim Analis Bareksa, Return per NAV 14 Desember 2022

(Ariyanto Dipo Sucahyo/Sigma Kinasih/hm)

Investasi Sekarang

***

Ingin berinvestasi aman di emas dan reksadana secara online yang diawasi OJK?

- Daftar jadi nasabah, klik tautan ini
- Beli reksadana, klik tautan ini
- Beli emas, klik tautan ini
- Download aplikasi reksadana Bareksa di App Store​
- Download aplikasi reksadana Bareksa di Google Playstore
- Belajar reksadana, klik untuk gabung Komunitas Bareksa di Facebook. GRATIS

DISCLAIMER

Kinerja masa lalu tidak mencerminkan kinerja di masa mendatang. Investasi reksadana mengandung risiko. Investor wajib membaca dan memahami prospektus dan fund fact sheet dalam berinvestasi reksadana.


Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Capital Fixed Income Fund

1.775,36

Up0,54%
Up3,36%
Up0,03%
Up6,74%
Up17,31%
Up44,99%

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.326,18

Up0,93%
Up4,25%
Up0,03%
Up5,89%
Up18,89%
-

STAR Stable Income Fund

1.925,85

Up0,48%
Up2,96%
Up0,02%
Up6,01%
Up29,39%
Up64,87%

I-Hajj Syariah Fund

4.822,06

Up0,51%
Up3,05%
Up0,02%
Up6,14%
Up21,89%
Up40,51%

Reksa Dana Syariah Syailendra OVO Bareksa Tunai Likuid

1.140,38

Up0,49%
Up2,80%
Up0,02%
Up4,93%
--

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua