BeritaArrow iconEmasArrow iconArtikel

Dewan Emas Dunia Sebut Emas Semakin Sulit Ditemukan

Martina Priyanti10 Juni 2024
Tags:
Dewan Emas Dunia Sebut Emas Semakin Sulit Ditemukan
Ilustrasi penambangan emas. (Shutterstock)

Penambangan emas skala besar membutuhkan banyak modal, dan memerlukan eksplorasi dan pengembangan yang signifikan

Bareksa.com - Dewan Emas Dunia atau World Gold Council (WGC) menyampaikan industri pertambangan emas sedang berjuang untuk mempertahankan pertumbuhan produksi karena cadangan logam kuning itu semakin sulit ditemukan.

"Kami telah melihat rekor produksi tambang pada kuartal pertama tahun 2024 naik 4% secara tahunan/YoY. Namun gambaran yang lebih besar, menurut saya mengenai produksi tambang adalah secara efektif, produksi tambang mencapai titik stabil sekitar tahun 2016, 2018, dan kami tidak melihat adanya pertumbuhan sejak saat itu," kata Kepala Strategi Pasar WGC, John Reade.

Menurut data asosiasi perdagangan internasional, produksi tambang hanya naik tipis 0,5% pada 2023 dibandingkan tahun lalu. Sebelumnya pada 2022, pertumbuhannya sebesar 1,35% YoY, tahun sebelumnya sebesar 2,7%, sedangkan pada 2020, produksi emas global mencatat penurunan pertama dalam satu dekade, turun sebesar 1%. "Saya pikir ada cerita yang luar biasa, setelah 10 tahun mengalami pertumbuhan pesat sejak sekitar tahun 2008, industri pertambangan kesulitan untuk melaporkan pertumbuhan produksi yang berkelanjutan," kata Reade.

Promo Terbaru di Bareksa

Deposit emas baru semakin sulit ditemukan di seluruh dunia karena banyak wilayah prospektif yang telah dieksplorasi, lanjutnya. Lebih lanjut disampaikan bahwa penambangan emas skala besar membutuhkan banyak modal, dan memerlukan eksplorasi dan pengembangan yang signifikan, membutuhkan waktu rata-rata 10 hingga 20 tahun sebelum sebuah tambang siap berproduksi, menurut WGC. Bahkan selama proses eksplorasi, kemungkinan suatu penemuan berkembang menjadi pengembangan tambang sangatlah rendah, karena hanya sekitar 10% dari penemuan emas global mengandung cukup logam untuk menjamin penambangan.

Dijelaskan bahwa sekitar 187.000 metrik ton emas telah ditambang hingga saat ini, dan sebagian besar berasal dari China, Afrika Selatan, dan Australia. Cadangan emas yang dapat digali diperkirakan sekitar 57.000 ton, menurut Survei Geologi Amerika Serikat. Selain proses penemuan, semakin sulitnya mendapatkan izin pemerintah dan membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyelesaikannya telah membuat penambangan semakin sulit, tambah Reade. Mendapatkan izin dan izin yang diperlukan sebelum perusahaan pertambangan dapat mulai beroperasi dapat memakan waktu beberapa tahun.

Selain itu, banyak proyek pertambangan direncanakan untuk daerah terpencil yang memerlukan infrastruktur seperti jalan, listrik, dan air, sehingga menimbulkan biaya tambahan dalam pembangunan tambang dan pembiayaan operasi, kata Reade. "Semakin sulit mencari emas, mengizinkannya, membiayainya, dan mengoperasikannya," ujarnya.

Sementara itu harga emas mengambil jeda setelah reli ke rekor tertinggi dalam beberapa bulan terakhir didukung oleh kuatnya permintaan yang dipimpin oleh China. Temukan emas saat ini diperdagangkan pada US$2,294.3 per ons.

Investasi Emas di Sini

Investasi Emas di Bareksa Emas

Salah satu cara mudah investasi emas adalah dengan memanfaatkan fitur Bareksa Emas yang tersedia di Bareksa. Kamu bisa berinvestasi emas dari manapun dan kapanpun. Dalam menyediakan fitur Bareksa Emas, Bareksa bekerja sama dengan Pegadaian, Treasury, dan Indogold. Bareksa Emas sebagai alternatif pilihan investor untuk memiliki emas fisik yang bisa dibeli secara digital atau emas online.

Harga Emas Hari Ini Senin (10/6/2024)

Emas

Harga Beli Emas Hari Ini

Emas spot

US$2.296,02 per troy ounce

Emas Treasury​

Rp1.237.550 per gram

Emas Pegadaian​

Rp1.254.000 per gram

Emas Indogold

Rp1.233.500 per gram

Emas Antam

Rp1.329.000 per gram

Sumber: Bareksa Emas dan investing per pukul 13.12 WIB, logam mulia per 8.30 WIB

Mitra pengelolaan emas di Bareksa Emas yaitu Treasury berlisensi sebagai pedagang emas digital dari Badan Pengawas Perdagangan Berjangka dan Komoditi (Bappebti) Kementerian Perdagangan. Sementara Pegadaian dan Indogold juga memiliki izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Investasi emas secara online bukan berarti tidak ada wujudnya. Sekarang, setelah membeli emas digital di Bareksa Emas, Smart Investor juga bisa memiliki wujud fisiknya yang diantar langsung ke rumah dengan fitur Cetak Fisik.

Emas batangan yang tersedia di Bareksa Emas adalah emas murni dengan kadar 99,99%. Smart Investor dapat memilih emas Antam ataupun emas UBS untuk Tarik Fisik di Bareksa Emas.

Investasi Emas di Sini

(IQPlus/16133172/mp)

***

Ingin investasi emas dan reksadana di Bareksa?

- Daftar jadi nasabah, klik tautan ini
- Beli reksadana, klik tautan ini
- Beli emas, klik tautan ini
- Download aplikasi reksadana Bareksa di App Store​
- Download aplikasi reksadana Bareksa di Google Playstore
- Belajar reksadana, klik untuk gabung Komunitas Bareksa di Facebook. GRATIS

DISCLAIMER

Fitur Bareksa Emas dikelola oleh PT Bareksa Inovasi Digital, berkerja sama dengan Mitra Emas berizin.


Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.331,09

Up0,86%
Up4,09%
Up0,04%
Up5,01%
Up18,33%
-

Capital Fixed Income Fund

1.782,74

Up0,56%
Up3,37%
Up0,03%
Up6,88%
Up16,40%
Up43,31%

STAR Stable Income Fund

1.933,42

Up0,53%
Up3,01%
Up0,03%
Up6,01%
Up28,62%
Up59,38%

I-Hajj Syariah Fund

4.842,85

Up0,57%
Up3,14%
Up0,03%
Up6,13%
Up21,92%
Up40,58%

Reksa Dana Syariah Syailendra OVO Bareksa Tunai Likuid

1.143,46

Up0,39%
Up2,79%
Up0,03%
Up4,97%
Up14,35%
-

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua