BeritaArrow iconBelajar InvestasiArrow iconArtikel

Kapan Waktu Tepat Beli Reksadana Saham dan Pendapatan Tetap?

Abdul Malik28 Januari 2021
Tags:
Kapan Waktu Tepat Beli Reksadana Saham dan Pendapatan Tetap?
Ilustrasi investor yang terus menambah investasinya di reksadana sehingga bisa bertumbuh. (Shutterstock)

Reksadana pendapatan tetap cocok untuk investor konservatif

Bareksa.com - Punya niat investasi untuk memenuhi kebutuhan jangka menengah tapi takut akan risiko terlalu besar? Jika iya, Head of Investment Avrist Asset Management (Avrist AM), Farash Farich menyatakan reksadana pendapatan tetap bisa dipertimbangkan untuk dipilih.

"Saat ini bagusnya punya reksadana saham untuk jangka panjang dan reksadana pendapatan tetap cocok untuk kebutuhan 1-5 tahun," kata Farash.

Mengapa reksadana saham untuk jangka panjang? Hal tersebut tak lain karena tujuan investasi reksadana saham adalah untuk pertumbuhan harga saham atau unit dalam jangka panjang. Risikonya relatif lebih tinggi dari reksadana pasar uang dan reksadana pendapatan tetap, tetapi memiliki potensi tingkat pengembalian yang paling tinggi (high risk high return).

Promo Terbaru di Bareksa

Sesuai namanya, reksadana saham adalah jenis reksadana yang menginvestasikan sekurang-kurangnya 80 persen dari aktivanya dalam bentuk efek bersifat ekuitas atau saham. Karena mayoritas portofolionya ada di efek saham, maka sifat dan pergerakan reksadana ini mirip dengan sifat dan pergerakan saham.

Reksadana saham ini memiliki fluktuasi tinggi, artinya bisa naik dan turun dalam jangka waktu cepat. Akan tetapi, dalam jangka waktu panjang, reksadana jenis ini berpotensi tumbuh lebih tinggi dibandingkan jenis produk lain.

Di sisi lain reksadana pendapatan tetap adalah jenis reksadana yang menginvestasikan sekurang-kurangnya 80 persen dari asetnya dalam bentuk efek utang atau obligasi. Obligasi atau surat utang ini bisa yang diterbitkan oleh perusahaan (korporasi) maupun obligasi pemerintah.

Tujuannya untuk menghasilkan tingkat pengembalian yang stabil. Risikonya relatif lebih besar daripada reksadana pasar uang tetapi lebih moderat dibandingkan saham sehingga cocok untuk jangka waktu 1 sampai 3 tahun.

Sesuai dengan karakternya, reksadana pendapatan tetap ini memiliki tingkat pengembalian hasil yang stabil karena memiliki aset surat utang atau obligasi yang memberikan keuntungan berupa kupon secara rutin. Dalam jangka pendek dan menengah, nilai aktiva bersih (NAB) dari reksadana pendapatan tetap cenderung naik stabil dan tidak banyak berfluktuasi (naik-turun).

Karena itu, reksadana ini cocok untuk investor bertipe konservatif (risk averse). Jenis apapun reksadana yang dipilih, ada baiknya disesuaikan dengan profil risiko kamu ya.

(Martina Priyanti/AM)

***

Ingin berinvestasi aman di reksadana yang diawasi OJK?
- Daftar jadi nasabah, klik tautan ini
- Beli reksadana, klik tautan ini
- Pilih reksadana, klik tautan ini
- Belajar reksadana, klik untuk gabung di Komunitas Bareksa. GRATIS

DISCLAIMER​
Semua data kinerja investasi yang tertera di dalam artikel ini adalah kinerja masa lalu dan tidak menjamin kinerja di masa mendatang. Investor wajib membaca dan memahami prospektus dan fund fact sheet dalam berinvestasi reksadana.

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Capital Fixed Income Fund

1.722,7

Up0,56%
Up3,37%
Up0,07%
Up7,64%
Up15,52%
Up45,47%

STAR Stable Income Fund

1.875,09

Up0,46%
Up2,93%
Up0,07%
Up7,13%
Up26,75%
Up63,28%

I-Hajj Syariah Fund

4.691,15

Up0,45%
Up2,93%
Up0,06%
Up6,67%
Up22,52%
Up40,25%

Trimegah Fixed Income Plan

Dividen

1.140,09

Up0,26%
Up0,07%
Up0,02%
Up1,36%
Up6,14%
-

Capital Sharia Fixed Income

Produk baru

1.018,41

Up0,48%
-----

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua