BeritaArrow iconBerita Ekonomi TerkiniArrow iconArtikel

Apa Itu Alokasi Aset dalam Reksadana?

Bareksa04 November 2019
Tags:
Apa Itu Alokasi Aset dalam Reksadana?
Ilustrasi investasi reksadana saham obligasi surat berharga negara yang digambarkan dengan uang koin receh di dalam beberapa toples wadah kaca dengan tanaman pohon hijau bertumbuh

Ada tiga kelas aset yang biasa dipakai dalam reksadana, yakni saham, obligasi atau surat utang, serta kas atau setara ka

Bareksa.com - Reksadana adalah kumpulan dana dari masyarakat pemodal (investor) yang dikelola oleh manajer investasi. Kumpulan dana ini dimasukkan ke dalam berbagai aset investasi seperti saham, obligasi, dan deposito.

Dalam satu produk reksadana ada yang namanya alokasi aset atau asset allocation. Alokasi aset adalah strategi investasi dengan menentukan porsi atau memberi bobot tertentu masing-masing instrumen investasi atau aset terhadap portofolio untuk tujuan menyeimbangkan risiko dan imbal hasil (return).

Setidaknya ada tiga kelas aset yang biasa dipakai dalam reksadana, yakni saham, obligasi atau surat utang, serta kas atau setara kas. Setiap jenis aset ini memiliki tingkat risiko dan potensi imbal hasil berbeda, sehingga sifatnya berbeda tergantung jangka waktunya.

Promo Terbaru di Bareksa

Setiap produk reksadana memiliki alokasi asetnya masing-masing. Hal ini juga bergantung pada jenis reksadananya. Misal, reksadana saham pasti memberi bobot yang besar pada aset saham sedangkan reksadana pasar uang beratnya bertumpu pada instrumen pasar uang seperti deposito dan obligasi yang jatuh tempo kurang dari setahun.

Alokasi aset ini tidak hanya bergantung pada jenis produknya tetapi juga pada kebijakan manajer investasi dalam mengelola ada. Maka, ada kemungkinan alokasi aset dari satu reksadana berubah demi memaksimalkan potensi imbal hasil dalam waktu tertentu.

Di marketplace investasi Bareksa, kita bisa melihat alokasi aset tiap-tiap reksadana yang disarikan dari fund fact sheet atau lembar informasi reksadana dari manajer investasi tiap bulan. Alokasi aset ini ditampilkan dalam bentuk grafik batang yang terbagi beberapa warna untuk menandakan jenis asetnya.

Grafik Contoh Alokasi Aset Reksadana

Illustration

Sumber: Bareksa.com

Bagi kita investor reksadana, mengetahui alokasi aset juga bagian penting dalam memutuskan untuk berinvestasi reksadana. Pertimbangan ini perlu disesuaikan dengan profil risiko dan kebutuhan investasi kita.

Jadi, ketahuilah alokasi aset reksadana sebelum kita membeli produknya. Jangan membeli "kucing dalam karung" ya.

* * *

Ingin berinvestasi di reksadana?

- Daftar jadi nasabah, klik tautan ini
- Beli reksadana, klik tautan ini
- Pilih reksadana, klik tautan ini
- Belajar reksadana, klik untuk gabung di Komunitas Bareksa Fund Academy. GRATIS

DISCLAIMER

Semua data return dan kinerja investasi yang tertera di dalam artikel ini tidak dapat digunakan sebagai jaminan dasar perhitungan untuk membeli atau menjual suatu efek. Data-data tersebut merupakan catatan kinerja berdasarkan data historis dan bukan merupakan jaminan atas kinerja suatu efek di masa mendatang. Investasi melalui reksadana mengandung risiko. Investor wajib membaca dan memahami prospektus sebelum memutuskan untuk berinvestasi melalui reksadana.

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Capital Fixed Income Fund

1.748,61

Up0,60%
Up3,49%
Up0,01%
Up7,75%
Up17,70%
Up43,65%

STAR Stable Income Fund

1.899,32

Up0,51%
Up2,82%
Up0,01%
Up6,45%
Up30,02%
Up62,01%

I-Hajj Syariah Fund

4.755,2

Up0,55%
Up2,78%
Up0,01%
Up6,46%
Up22,18%
Up40,57%

Syailendra Pendapatan Tetap Premium

1.754,13

Up0,56%
Up2,12%
Up0,01%
Up5,47%
Up20,26%
Up50,06%

Trimegah Dana Obligasi Nusantara

1.032,96

Up0,52%
Up1,50%
Up0,01%
Up2,50%
Down- 2,95%
-

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua