BeritaArrow iconBerita Ekonomi TerkiniArrow iconArtikel

Ekspansif Memasang hingga 4.300 Site BTS, Ini Prospek Saham ISAT

Bareksa06 Februari 2019
Tags:
Ekspansif Memasang hingga 4.300 Site BTS, Ini Prospek Saham ISAT
Komisaris Utama Waleed Mohamed Ebrahim Alsayed (tengah) berbincang bersama Direktur Utama Indosat Ooredoo Chris Kanter (kanan) dan Direktur Utama Indosat Ooredoo 2017-2018 Joy Wahjudi (kiri) usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di gedung Indosat Ooredoo, Jakarta. ANTARA FOTO/ Muhammad Adimaja

Saham ISAT pada perdagangan Senin, 4 Februari 2019 ditutup melesat 6,16 persen berakhir di level Rp3.100

Bareksa.com - Harga Saham PT Indosat Tbk (ISAT) pada perdagangan Senin, 4 Februari 2019 ditutup melesat 6,16 persen berakhir di level Rp3.100 per saham.

Saham ISAT bergerak sangat atraktif pada perdagangan awal pekan ini dengan menempati peringkat ketiga saham dengan frekuensi transaksi perdagangan tertinggi di bursa yang sebanyak 9.997 kali, serta nilai transaksinya yang mencapai Rp186,95 miliar.

Berdasarkan aktivitas broker summary, tiga broker teratas yang paling banyak membeli saham ISAT pada perdagangan Senin antara lain Mirae Asset Sekuritas (YP) senilai Rp18,58 miliar, Macquarie Sekuritas (RX) Rp15,03 miliar, dan Indo Premier Sekuritas (PD) Rp11,53 miliar.

Promo Terbaru di Bareksa

Nilai pembelian ketiga broker tersebut berkontribusi terhadap nilai transaksi keseluruhan ISAT masing-masing 9,94 persen, 8,04 persen, dan 6,17 persen.

Cara ISAT Agar Jaringan Tidak Lemot

CEO Indosat Ooredoo yang baru, Chris Kanter, menanggapi keluhan pelanggan soal jaringan internetnya yang "lemot". Menurut pria yang kerap disapa CK itu, penambahan dan penguatan jaringan bakal menjadi salah satu fokus program kerjanya.

Berbicara dengan sejumlah media tentang pencapaiannya selama 100 hari bekerja sebagai bos Indosat, CK bercerita bagaimana ia meyakinkan pemegang saham Indosat untuk memberikan tambahan modal, untuk memperluas dan memperkuat jaringan.

"Kami yakinkan pemegang saham, kami mesti tambah capex (belanja modal) Rp10 triliun, nah itu yang kami deliver sekarang (dipakai untuk membangun BTS)," kata CK di Yogyakarta, Senin (28/1/2019) seperti dilansir Kompas.

Sekitar 80 persen lebih saya pakai buat pengembangan network, jadi komitmen kami gede-gedean," imbuhnya.

Dengan demikian, diharapkan pelanggan Indosat dapat merasakan peningkatan kualitas layanan, termasuk dalam hal kecepatan sehingga tidak lagi "lemot".

Pada kuartal akhir 2018 lalu, Indosat Ooredoo mengklaim seluruh jaringannya di Indonesia sudah dilayani BTS 4G. Hingga akhir 2019, Indosat bakal memasang 4.300 site BTS, fokusnya adalah di Pulau Jawa dan Sumatera. Untuk Pulau Jawa, Indosat fokus pada penambahan kapasitas jaringan, sementara di Sumatera untuk perluasan jangkauan.

Analisis Teknikal Saham ISAT

Illustration
Sumber: Bareksa

Menurut analisis Bareksa, secara teknikal candle saham ISAT pada perdagangan Senin membentuk bullish candle dengan body cukup besar.

Kondisi tersebutmenggambarkan saham ini bergerak positif dan atraktif dalam rentang yang cukup lebar, meskipun akhirnya ditutup enam tick di bawah level tertingginya.

Volume perdagangan saham ISAT terlihat mengalami lonjakan signifikan dalam dua hari terakhir mengiringi kenaikan harga saham ISAT, menandakan adanya aksi pembelian serta antusiasme yang besar dari pelaku pasar sehingga menyebabkan harga sahamnya melonjak.

Apabila diperhatikan, pergerakan saham ISAT terlihat masih cukup baik dalam fase uptrend-nya, setelah dalam beberapa hari sebelumnya sempat terkonsolidasi.

Indikator relative strength index (RSI) terlihat masih bergerak naik meskipun sudah memasuki area jenuh beli, mengindikasikan sinyal kenaikan yang cukup kuat dengan target terdekat berada di level Rp3.190.

(KA01/AM)

DISCLAIMER

Semua data return dan kinerja investasi yang tertera di dalam artikel ini tidak dapat digunakan sebagai jaminan dasar perhitungan untuk membeli atau menjual suatu efek. Data-data tersebut merupakan catatan kinerja berdasarkan data historis dan bukan merupakan jaminan atas kinerja suatu efek di masa mendatang. Investasi melalui saham mengandung risiko. Investor wajib membaca dan memahami kinerja keuangan saham tersebut.

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Capital Fixed Income Fund

1.777,28

Up0,58%
Up3,36%
Up0,03%
Up6,76%
Up17,17%
Up44,58%

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.327,79

Up1,26%
Up4,33%
Up0,03%
Up5,81%
Up19,11%
-

STAR Stable Income Fund

1.927,79

Up0,51%
Up2,97%
Up0,02%
Up6,03%
Up29,03%
Up64,33%

I-Hajj Syariah Fund

4.827,18

Up0,55%
Up3,07%
Up0,03%
Up6,17%
Up21,88%
Up40,52%

Reksa Dana Syariah Syailendra OVO Bareksa Tunai Likuid

1.141,93

Up0,56%
Up2,86%
Up0,02%
Up5,03%
--

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua