Ini Daftar 133 Fintech dan 14 Investasi Ilegal yang Ditutup Satgas

Sebelum berinvestasi, masyarakat harus memahami 2 L yakni legal dan logis
Abdul Malik • 29 Jan 2021
cover

Ilustrasi pelaku investasi ilegal yang berusaha kabur dan melarikan diri setelah berhasil mendapatkan keuntungan dari korban-korbannya. (Shutterstock)

Bareksa.com - Satgas Waspada Investasi menyatakan sejak Desember 2020 sampai awal Januari 2021 ini kembali menemukan 133 platform fintech peer to peer lending ilegal dan 14 kegiatan usaha tanpa izin yang berpotensi merugikan masyarakat. Satgas beranggotakan 13 kementerian dan lembaga dalam tugasnya mencegah kerugian masyarakat.

"Dari upaya pencegahan dan patroli siber yang terus menerus kami lakukan, angka temuan fintech lending dan penawaran investasi ilegal ini menurun dibanding sebelumnya. Tapi kewaspadaan masyarakat harus terus dijaga agar tidak menjadi korban dari fintech lending ilegal dan penawaran investasi yang tidak berizin ini," kata Ketua Satgas Waspada Investasi Tongam Lumban Tobing dalam keterangannya (29/1/2021).

Menurut Tongam, sosialisasi mengenai bahaya fintech lending ilegal dan investasi ilegal ini harus terus disampaikan ke masyarakat melalui berbagai alat komunikasi seperti media massa dan media sosial mengingat penawaran fintech lending ilegal dan investasi ilegal ini masih akan muncul di tengah-tengah masyarakat.

"Penting untuk selalu diingatkan ke masyarakat bahwa sebelum memanfaatkan fintech lending  dan mencoba berinvestasi harus pahami dua L. Yaitu Legal atau perusahaan itu harus punya izin dari otoritasnya dan Logis, yaitu penawaran keuntungan yang ditawarkan sesuai dengan keuntungan yang wajar," kata Tongam.

Daftar 133 fintech peer to peer lending ilegal