BeritaArrow iconSahamArrow iconArtikel

Stock Pick : IHSG Melemah, Rekomendasi Saham Hari Ini ADMR, INCO dan SIDO

Hanum Kusuma Dewi23 April 2024
Tags:
Stock Pick : IHSG Melemah, Rekomendasi Saham Hari Ini ADMR, INCO dan SIDO
Ilustrasi stock pick Bareksa Saham yang digambarkan dengan trader analis sedang melihat grafik harga saham di tablet komputer dan laptop. (Shutterstock)

IHSG mempersempit penurunan saat penutupan, setelah rilis neraca perdagangan RI yang melesat jadi US$4,4 miliar pada Maret 2024

Bareksa.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada Senin (22/4/2024) melemah 0,19% atau berkurang 13,5 poin menjadi 7.073,82. Menurut Tim Analis Bareksa, IHSG berhasil mempersempit penurunan saat penutupan, setelah sebelumnya sempat turun 0,8%, menyusul rilis neraca perdagangan RI yang melesat jadi US$4,4 miliar pada Maret 2024. IHSG juga mendapat sentimen positif Mahkamah Konstitusi (MK) yang menolak permohonan sengketa pemilu, sehingga tidak ada lagi ketidakpastian dari risiko politik Tanah Air.

Di tengah pelemahan IHSG, Tim Analis Bareksa merekomendasikan ADMR, INCO dan SIDO sebagai saham pilihan untuk ide trading saham hari ini, Selasa (23/4).

Stock Pick
ADMR
INCO
SIDO

Last Price

Rp1.440

Rp4.410

Rp710

Recommendation

Trading Buy

Trading Buy

Hold

Entry Range

Rp1.440

Rp4.410

Rp710

Rp1.395

Rp4.280

Rp685

Target Price (TP) 1

Rp1.475

Rp4.540

Rp730

Target Price (TP) 2

Rp1.500

Rp4.600

Rp745

Stop Loss

Rp1.360

Rp4.200

Rp660

Sumber : Tim Analis Bareksa, last price per 22/4/2024

Promo Terbaru di Bareksa

Beli Saham, Klik di Sini

ADMR : Trading Buy

Harga saham PT Adaro Minerals Indonesia Tbk (ADMR) naik 2,96% atau bertambah 40 poin menjadi Rp1.440 pada Senin (22/4). Tim Analis Bareksa merekomendasikan trading buy saham ADMR di rentang harga Rp1.395 hingga Rp1.440, dengan target harga ambil untung di Rp1.475 dan Rp1.500, serta stop rugi di Rp1.360.

Menurut Tim Analis Bareksa, ADMR saat ini sedang membangun smelter aluminium yang direncanakan rampung tahun depan. Konstruksi proyek smelter dengan kapasitas produksi tahap I 500.000 ton ingot (batangan aluminium) itu terus berjalan dan diharapkan beroperasi bertahap secara komersial (COD) mulai kuartal III 2025 dan pada kuartal IV 2025 atau kuartal I 2026 mencapai full kapasitas produksi. Smelter anak usaha PT Adaro Energy Tbk (ADRO) di bidang pertambangan batu bara itu ditargetkan memproduksi aluminium 1 juta ton per tahun pada tahap II dan 1,5 juta ton per tahun untuk tahap III.

INCO : Trading Buy

Harga saham PT Vale Indonesia Tbk (INCO) menguat 0,23% atau bertambah 10 poin menjadi Rp4.410 pada Senin (22/4). Tim Analis Bareksa merekomendasikan trading buy saham INCO di kisaran Rp4.280 hingga Rp4.410, dengan target harga ambil untung di Rp4.540 dan Rp4.600, serta stop rugi di Rp4.200.

Tim Analis Bareksa menilai, di tengah penguatan dolar Amerika Serikat (AS) yang biasanya menekan harga komoditas, namun harga nikel justru berpeluang terus menguat dari saat ini di kisaran US$$19.000 per ton, akibat larangan pembelian nikel berasal dari Rusia. Emiten tambang dan pengolahan nikel itu juga akan menggelar right issue dengan menerbitkan 603,44 juta saham baru, dengan nilai nominal Rp25 per saham.

SIDO : Hold

Harga saham PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO) melesat 3,65% atau bertambah 25 poin menjadi Rp710 pada Senin (22/4). Tim Analis Bareksa merekomendasikan hold saham SIDO di rentang harga beli Rp685 hingga Rp710, dengan target harga ambil untung di Rp730 dan Rp745, serta stop rugi di Rp660.

Perusahaan jamu tradisional dan farmasi itu menargetkan pendapatan dan laba tumbuh 10%-15% tahun ini. SIDO menerapkan beberapa strategi untuk meningkatkan penjualan domestik dan ekspor, serta meluncurkan produk-produk baru. Di pasar global, SIDO memperluas ekspornya di wilayah Asia, Indo China, Semenanjung Arab dan Afrika. Perseroan menyiapkan belanja modal Rp102 miliar tahun ini yang dialokasikan untuk penambahan peralatan laboratorium, pengembangan Research And Development (RnD), serta pemeliharaan peralatan.

Beli Saham, Klik di Sini

(Sigma Kinasih/Ariyanto Dipo Sucahyo/Christian Halim/AM)

***

Ingin berinvestasi aman di saham dan reksadana secara online yang diawasi OJK?

- Daftar jadi nasabah, klik tautan ini
- Beli saham klik tautan ini
- Beli reksadana, klik tautan ini
- Beli emas, klik tautan ini
- Download aplikasi Bareksa di App Store​
- Download aplikasi Bareksa di Google Playstore
- Belajar investasi, klik untuk gabung Komunitas Bareksa di Facebook. GRATIS

DISCLAIMER​​​​​

Investasi saham mengandung risiko dan seluruhnya menjadi tanggung jawab pribadi. Bareksa membuat informasi ini dari materi dan sumber-sumber terpercaya, serta tidak dipengaruhi pihak manapun. Informasi ini bukan merupakan ajakan, ataupun paksaan untuk melakukan transaksi dan Bareksa tidak memberikan jaminan atas transaksi yang dilakukan.

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Capital Fixed Income Fund

1.775,36

Up0,54%
Up3,36%
Up0,03%
Up6,74%
Up17,31%
Up44,99%

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.326,18

Up0,93%
Up4,25%
Up0,03%
Up5,89%
Up18,89%
-

STAR Stable Income Fund

1.925,85

Up0,48%
Up2,96%
Up0,02%
Up6,01%
Up29,39%
Up64,87%

I-Hajj Syariah Fund

4.822,06

Up0,51%
Up3,05%
Up0,02%
Up6,14%
Up21,89%
Up40,51%

Reksa Dana Syariah Syailendra OVO Bareksa Tunai Likuid

1.140,38

Up0,49%
Up2,80%
Up0,02%
Up4,93%
--

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua