Sri Mulyani Sukses Rilis Global Bonds Saat Wabah Covid-19, Pertama Kali di Asia

Penerbitan USD Bonds kali ini akan digunakan untuk memenuhi pembiayaan APBN, termasuk biaya untuk penanganan Covid-19
Rabu, 08 April 2020 10:55:04 WIB Abdul Malik
Image
Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan pendapat saat rapat kerja dengan Komisi XI DPR RI di gedung parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (17/6/2019). Raker tersebut membahas pengambilan keputusan Asumsi Dasar RAPBN 2020. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/pras.

Bareksa.com - Pada tanggal 6 April 2020, Pemerintah Republik Indonesia telah sukses melakukan transaksi penjualan tiga seri Surat Utang Negara dalam denominasi US Dollar (USD Bonds) dengan total nominal US$4,3 miliar yang terdiri dari masing-masing US$1,65 miliar untuk tenor 10,5 tahun, US$1,65 miliar untuk tenor 30,5 tahun dan US$1 miliar untuk tenor 50 tahun. Hal ini disampaikan oleh Menteri Keuangan, Sri Mulyani dalam Media Briefing yang dilakukan Selasa (07/04/2020) melaui video conference.

Sri Mulyani menyatakan penerbitan USD Bonds kali ini akan digunakan untuk memenuhi pembiayaan APBN secara umum, termasuk biaya untuk upaya penanganan dan pemulihan COVID-19. "Pembiayaan APBN melalui mekanisme pasar merupakan upaya Pemerintah untuk tetap menjalankan kebijakan fiskal secara kredibel, disiplin, dan sustainable ditengah kondisi perekonomian global yang volatile," ujarnya dilansir laman web DJPPR Kemenkeu.

Di sisi lain, kata Sri Mulyani, hal ini juga menggambarkan kebijakan fiskal yang responsif untuk mendukung 3 (tiga) program prioritas pemerintah dalam penanganan COVID-19 yaitu penanganan masalah kesehatan, penyediaan jaring pengaman sosial, serta dukungan terhadap dunia usaha terutama UMKM

Menurut Sri Mulyai, keberhasilan pemerintah menerbitkan global bond dalam kondisi pasar keuangan dan perekonomian global yang volatile, menunjukkan besarnya kepercayaan investor terhadap kemampuan pemerintah dalam mengelola keuangan negara secara prudent.

Dengan total penerbitan US$4,3 miliar atau yang terbesar sepanjang penerbitan USD Bonds, transaksi ini memperlihatkan kemampuan pemerintah untuk memanfaatkan window penerbitan dengan baik.

"Ini menunjukkan kepercayaan investor dari pengelolaan keuangan negara. Kita memanfaatkan 50 tahun dari preferensi tenor bond jangka panjang cukup kuat, sehingga kita bisa mendapatkan yield cukup baik," ujar Sri Mulyani.

Ketiga seri SUN yang diterbitkan diperkirakan akan memperoleh peringkat Baa2 dari Moody’s, BBB dari Standard & Poor’s, dan BBB dari Fitch* dan akan dicatatkan pada Singapore Stock Exchange dan Frankfurt Stock Exchange.

Pada transaksi USD Bonds kali ini, yield yang dicapai untuk tenor 10,5 tahun, 30,5 tahun dan 50 tahun ini masing-masing adalah 3,9 persen, 4,25 persen dan 4,5 persen.

Sri Mulyani mengatakan peringkat yang tinggi juga menunjukkan kepercayaan rating agency terhadap prospek perekonomian dan kemampuan pemerintah mengelola keuangan negara. Pada transaksi kali ini, pemerintah melakukan penerbitan tenor 50 tahun untuk pertama kalinya

"Pemanfaatan dari penerbitan ini yang tadi malam dieksekusi sangat positif di tengah turbulensi pasar keuangan global. Ini penerbitan terbesar di tengah sejarah penerbitan USD bonds oleh pemerintah RI dan negara pertama di Asia yang menerbitkan sovereign bonds sejak pandemi covid-19 terjadi," jelas Sri Mulyani.

Penerbitan SBN dalam valuta asing juga diharapkan dapat memperkuat cadangan devisa Indonesia dan mendukung Bank Indonesia selaku otoritas moneter dalam menjaga stabilitas nilai tukar rupiah. Perlu dicatat juga bahwa penerbitan global bond kali ini dilakukan secara elektronik tanpa ada pertemuan fisik, termasuk road show dengan para calon investor.

“Namun Alhamdulillah, dalam keterbatasan tersebut, kita masih bisa menyakinkan para investor untuk tetap berinvestasi di Indonesia”, ujarnya.

***

Ingin berinvestasi sekaligus bantu negara?

Pemerintah membuka masa penawaran Sukuk Ritel seri SR012 mulai 24 Februari 2020 dan telah berakhir pada 18 Maret 2020. Belum memiliki akun Bareksa tetapi ingin berinvestasi SBN seri selanjutnya? Segera daftar di sbn.bareksa.com sekarang, gratis hanya dengan menyiapkan KTP dan NPWP. Baca panduannya di sini.

Bagi yang sudah pernah membeli SBR, ORI atau Sukuk di Bareksa sebelumnya, Anda bisa menggunakan akun di sbn.bareksa.com untuk memesan SBN seri berikutnya.

Bila sudah memiliki akun Bareksa untuk reksadana sebelumnya, segera lengkapi data Anda berupa NPWP dan rekening bank yang dimiliki.

Kalau belum punya NPWP, tapi mau beli SBN? Kita juga bisa meminjam NPWP punya orang tua atau suami.

PT Bareksa Portal Investasi atau bareksa.com adalah mitra distribusi resmi Kementerian Keuangan untuk penjualan Surat Berharga Negara (SBN) ritel secara online. Selain proses registrasi dan transaksi sangat cepat dan mudah, Anda juga dapat memantau investasi Anda dari mana saja dan kapan saja.



TOP
10
REKSA DANA

Jenis Reksa Dana 
loading...
Selanjutnya
BELI DAFTAR BERLANGGANAN
Kontak : 62-21-71790970 | marketing@bareksa.com
TERPOPULER