BeritaArrow iconSahamArrow iconArtikel

Stocks Pick : IHSG Rebound 0,44% Sepekan, Ini Rekomendasi Saham ASII, BBTN, BBNI dan PWON

Abdul Malik06 November 2023
Tags:
Stocks Pick : IHSG Rebound 0,44% Sepekan, Ini Rekomendasi Saham ASII, BBTN, BBNI dan PWON
Ilustrasi investor sedang memantau pergerakan pasar dan memilih saham pilihan sesuai dengan rekomendasi stocks pick Tim Analis Bareksa. (Shutterstock)

Penguatan IHSG sejalan dengan optimisme pasar, setelah Bank Sentral AS The Fed mengerem suku bunga

Bareksa.com - Berikut kinerja Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dan beberapa saham pilihan yang direkomendasikan Tim Analis Bareksa, Senin (6/11/2023) :

IHSG : last price 6788,85

Sepanjang pekan yang berakhir pada Jumat (3/11/2023) Pasar Saham Indonesia yang tercermin dari kinerja Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 0,44% ke level 6788,85. Positifnya IHSG mengakhiri tren koreksi dalam 2 pekan sebelumnya, dan merupakan level tertinggi sejak 25 Oktober lalu.

Penguatan IHSG pekan ini sejalan dengan optimisme pasar, setelah Bank Sentral Amerika Serikat (AS), The Federal Reserve (The Fed) memutuskan untuk menahan suku bunga acuannya di level 5,25-5,5% dalam rapat 31 Oktober-1 November waktu AS, atau hasilnya diumumkan pada Kamis dini hari WIB.

Promo Terbaru di Bareksa

Bursa Efek Indonesia, dalam keteranganya menyatakan nilai kapitalisasi pasar Bursa Efek tercatat Rp10,55 triliun, tumbuh 0,19% dari penutupan pekan sebelumnya. Sehingga mendorong kenaikan rata-rata nilai transaksi harian menjadi Rp10,95 triliun, atau tumbuh 21,04% dari rata-rata transaksi pekan sebelumnya Rp9,05 triliun.

Rata-rata frekuensi transaksi harian bursa tumbuh 5,5% menjadi 1.258.036 kali transaksi selama sepekan kemarin, dari pekan sebelumnya rata-rata frekuensi transaksi harian 1.192.431 kali. Rata-rata volume transaksi harian bursa meroket 34,04% menjadi 22,84 miliar lembar saham, dari 17,04 miliar lembar saham di pekan sebelumnya.

Investor asing pada penutupan pekan lalu mencatatkan nilai beli bersih (net buy) Rp309,6 miliar. Meski begitu, sepanjang 2023 hingga 3 November, investor asing masih mencatatkan nilai jual bersih (net sell) Rp14,14 triliun.

Menurut Tim Analis Bareksa akhir pekan lalu Bursa Saham Amerika Serikat (AS) ditutup menguat dengan indeks S&P 500 naik 0,9% dan Nasdaq 1,3%. Rilis data jumlah tenaga kerja AS bulan Oktober 2023 atau nonfarm payrolls meningkat 150.000, di bawah perkiraan pasar 170.000. Hal itu membuat pelaku pasar semakin yakin suku bunga AS tidak akan naik lagi, di sisa akhir tahun ini. Berita ini jadi angin segar bagi pasar negara berkembang termasuk Indonesia.

Apalagi, ekspektasi imbal hasil (yield) acuan Obligasi Pemerintah AS juga sempat turun tajam dari 4,65% menjadi 4,57%. Yield acuan SBN RI per Jumat (03/11) juga turun ke level 6,87%, setelah mencapai level tertinggi tahun ini di 7,2%. Tim Analis Bareksa memprediksi yield SBN berpeluang melanjutkan penurunan, yang artinya penguatan pada pasar obligasi, dan imbasnya juga dapat berdampak baik terhadap pasar saham Indonesia.

Sentimen positif lainnya ialah pemerintah resmi menetapkan rumah dengan harga maksimal Rp2 miliar berhak mendapatkan pembebasan PPN atau PPN ditanggung pemerintah (PPN DTP) 11%. Fasilitas PPN DTP akan diberikan untuk pembeli 1 rumah per 1 NIK atau 1 NPWP. Program ini akan berlangsung mulai November 2023 hingga Desember 2024 atau selama 14 bulan.

Investasi Reksadana di Sini

Seiring rebound IHSG, berikut beberapa saham rekomendasi Tim Analis Bareksa :

Stocks Pick

ASII

BBTN

BBNI

PWON

Last price

Rp5,900

Rp1.200

Rp4.890

Rp408

Entry

Rp5.850

Rp1.205

Rp4.880

Rp408

Rp5.750

Rp1.185

Rp4.800

Rp400

Take profit (TP) 1

Rp6.025

Rp1.225

Rp4.950

Rp420

Take profit (TP) 2

Rp6.150

Rp1.245

Rp5.025

Rp428

Stop loss (SL)

Rp5.650

Rp1.175

Rp4.750

Rp396

Sumber : Tim Analis Bareksa, penutupan harga per 3/11/2023

1. ASII : last price Rp5.900

Harga saham PT Astra International Tbk (ASII) ditutup naik 1,72% atau bertambah 100 poin menjadi Rp5.900 pada Jumat (3/11/2023). Tim Analis Bareksa merekomendasikan beli saham ASII di kisaran Rp5.750 hingga Rp5.750, dengan ambil untung di kisaran Rp6.025 hingga Rp6.150, dan stop rugi di Rp5.650.

2. BBTN : last price Rp1.200

Harga saham PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) naik 1,72% atau bertambah 5 poin menjadi Rp1.200 pada Jumat (3/11/2023). Tim Analis Bareksa merekomendasikan beli saham BBTN di kisaran Rp1.185 hingga Rp1.205, dengan ambil untung di kisaran Rp1.225 hingga Rp1.245, dan stop rugi di Rp1.175.

3. BBNI : last price Rp4.890

Harga saham PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI) naik 0,41% atau bertambah 20 poin menjadi Rp4.890 pada Jumat (3/11/2023). Tim Analis Bareksa merekomendasikan beli saham BBNI di kisaran harga Rp4.800 hingga Rp4.880, dengan ambil untung di kisaran Rp4.950 hingga Rp5.025, dan stop rugi di Rp4.750.

4. PWON : last price Rp408

Harga saham PT Pakuwon Jati Tbk (PWON) naik 0,99% atau bertambah 4 poin menjadi Rp408. Tim Analis Bareksa merekomendasikan beli saham PWON di kisaran harga Rp400 hingga Rp408, dengan ambil untung di kisaran Rp420 hingga Rp428, dan stop rugi Rp396.

Investasi Reksadana di Sini

(Sigma Kinasih/Christian Halim/Ariyanto Dipo Sucahyo/AM)​

***

Ingin berinvestasi aman di emas dan reksadana secara online yang diawasi OJK?

- Daftar jadi nasabah, klik tautan ini
- Beli reksadana, klik tautan ini
- Beli emas, klik tautan ini
- Download aplikasi reksadana Bareksa di App Store​
- Download aplikasi reksadana Bareksa di Google Playstore
- Belajar reksadana, klik untuk gabung Komunitas Bareksa di Facebook. GRATIS

DISCLAIMER​​​​​

Kinerja masa lalu tidak mencerminkan kinerja di masa mendatang. Investasi reksadana mengandung risiko. Investor wajib membaca dan memahami prospektus dan fund fact sheet dalam berinvestasi reksadana.

Saham adalah instrumen investasi yang memiliki risiko kerugian. Artikel ini bertujuan untuk berbagi informasi seputar pasar dengan analisa untuk meminimalisir risiko. Setiap keputusan transaksi beli jual saham ada di tangan investor.

​​

Pilihan Investasi di Bareksa

Klik produk untuk lihat lebih detail.

Produk EksklusifHarga/Unit1 Bulan6 BulanYTD1 Tahun3 Tahun5 Tahun

Trimegah Dana Tetap Syariah

1.339,12

Up0,60%
Up3,78%
Up0,04%
Up4,68%
Up18,62%
-

Capital Fixed Income Fund

1.793,7

Up0,62%
Up3,35%
Up0,04%
Up6,94%
Up16,60%
Up40,04%

I-Hajj Syariah Fund

4.874,07

Up0,65%
Up3,20%
Up0,04%
Up6,14%
Up22,06%
Up40,69%

STAR Stable Amanah Sukuk

Produk baru

1.048,25

Up0,58%
Up3,62%
Up0,04%
---

Reksa Dana Syariah Syailendra Tunai Likuid Syariah

1.147,14

Up0,32%
Up2,61%
Up0,03%
Up4,96%
Up14,27%
-

Video Pilihan

Lihat Semua

Artikel Lainnya

Lihat Semua